Transportasi di Bandung : Do's and Don'ts (A Travel Guide)

February 06, 2017
Tulisan ini saya buat berdasarkan jumlah pertanyaan di DM Instagram @bandungdiary. Terus terang kerasa juga capeknya juga jawab pertanyaan sama berulang-ulang : di Bandung transportasinya apa ya, Teh? Dari stasiun mau ke Lembang naik apa ya, Teh? Ongkos angkotnya berapa, Teh? Ada Grab gak? Ada Uber gak? Uber mau gak ngangkut saya ke Lembang?

EEEAAAAAAAAAAA!

Gimana rasanya jadi Raisa ya nyanyiin lagu yang sama terus-terusan tiap konser. Duta, Ariel, Taylor Swift, Adele... oh i feel you, guys *preeet 😂*




Baiklah mari simak tulisan saya yang ini. Tulisan ini berlaku kalau kamu menggunakan kendaraan umum ya. Di Bandung saya masih rajin menumpang transportasi umumnya. Jadi tulisan ini saya buat berdasarkan pengalaman sendiri.

ANGKOT

Kendaraan sejuta umat di Bandung nih sebelum (kredit) motor menguasai jalanan. Huehehehehe.

Angkot di Bandung ada banyak jurusannya. Warnanya juga macam-macam. Ada hijau, biru, merah jambu, kuning, dan merah. Beda jurusan, beda warnanya. Dan lagi di sini meski angkot ada nomor jurusannya, tapi kami gak kenal nomornya hahaha. Kami cuma tahu warnanya dan judul jurusan si angkot di bagian depan dan belakang kaca mobilnya. 

Misalnya Cicaheum - Ledeng, warnanya hitam hijau. 
Kalapa - Ledeng, hijau - biru.

Angkot-angkot di Bandung berangkat dari banyak terminal yang tersebar di titik-titik tertentu:
Terminal Ledeng di utara. 
Terminal Cicaheum di timur.
Terminal Kebon Kalapa di selatan.
Kalau di Barat saya gak tahu terminal apa. Terminal Cimahi kali ya. 

Di antara terminal itu ada terminal-terminal kecil. Di Tegalega, Setrasari, Dipati Ukur, Stasiun Hall/Bandung, dan lain-lain. 

Do's
  1. Perhatiin warna angkotnya. Orang Bandung nih kalau ditanya perangkotan, mereka bakal jawab warna si angkot dan ada di mana angkotnya. 
  2. Perhatiin judul jurusan angkotnya. Pasti ada di kaca depan bagian atas. 
  3. Siapkan uang receh untuk bayar angkot. Mutlak banget nih hukumnya karena jika uangnya kegedean, uang kembaliannya suka kurang deh. Kesel saya mah yang kayak gini teh. 
  4. Apakah di Bandung ada copet di dalam angkot? Ada. Oleh karenanya waspadalah! waspadalah!
Dont's
  1. Kalau mau nanya arah jalan mendingan ke sesama penumpang aja. Nanya petunjuk arah ke sopir angkot mah jadiin langkah terakhir aja kalau gak ada orang lain di dalam angkotnya. 
  2. Sopir mah mengikuti kelakuan penumpang. So kamu jangan naik angkot pas di pengkolan jalan atau pas lampu merah lagi ijo. Ya dipikirin lah kira-kira di mana posisi naik dan turun angkot yang ganggu-ganggu amat pengguna jalan lainnya. 


BIS KOTA

Bis kota nih angkutan favorit saya banget. Ukurannya gede (yaiyalah bis namanya juga). Dan karena gede dan tinggi, kalau duduk di dalam bisa bisa lihat pemandangan kota lebih tinggi dari biasanya.

Bis kota di Bandung biasa kami sebut DAMRI. Sering sih cuma nyebut 'beus' aja.

Ongkosnya flat dan udah jelas dari awal. Gak kayak naik angkot yang ongkosnya mengira-ngira. Menumpang bis sekarang nyaman karena gak ada lagi asap rokok. Rokok beneran dilarang di dalam bis! Horeeee.

Bis kota yang sekarang ini juga nyaman banget. Palingan kursinya aja yang jumlahnya dikit. Saya gak masalah sih berdiri di dalam bis seru-seru aja.

Posisi duduk favorit di bangku paling belakang karena...posisinya tinggi banget. Lebih tinggi dari kursi lain di dalam bis. Lihat pemandangan ke jalan lebih leluasa, bisa ngintip rumah-rumah yang ketutup pagar tinggi. Huehehehe.

Di dalam bis kadang ada kondektur, kadang gak ada. Kalau ada kondektur, ongkosnya nanti ditagih sama dia. Kalau gak ada, kamu kasih ongkos ke sopirnya pas mau turun.

Do's:
  1. Bersiap turun sebelum titik yang kita tuju. Kalau kamu udah tahu mau ke mana tapi gak tahu mesti turun di mana, tanya penumpang lain ya. Pasti dibantuin.  
  2. Gak mesti siapin uang receh sih, biasanya kondektur punya banyak uang kembalian. Tapi ya usahain lah bayar uang pas. 
Dont's:
  1. Jangan merokok di dalam bis.
  2. Pantang duduk di kursi prioritas kecuali semua kursi dalam bis sudah diduduki.
  3. Begitu masuk ke dalam bis dan nampaknya kursi udah pada penuh, masuk aja terus ke dalam, Jangan berdiri di dekat sopir lah karena menghalangi orang masuk dan keluar.
  4. Jika kedua kaki kamu sehat dan tubuh masih kuat, jangan pura-pura gak lihat ada manula dan ibu hamil yang naik bis. Begitu mereka masuk dan kamu tahu semua kursi udah penuh, segera bangkit dari kursi kamu dan persilakan mereka duduk. Kecuali kamu tertidur (jangan pura-pura merem lho awas lho 😎)


TAKSI

Taksi di Bandung ada banyak armadanya. Kalau saya sih selalu menggunakan Taksi Blue Bird dan Taksi GR.
  1. Selalu pilih taksi yang ada argonya. Taksi tanpa argo sering bohong, awalnya udah sepakat 50.000, misalnya. Nanti di tengah jalan dia minta nambah. Nyebelin lah.
  2. Di beberapa tempat, taksi nonargo merajai kawasannya bagai preman. Taksi dgn argo sering gak boleh masuk ke kawasan tertentu. Gak ngerti deh kok pihak berwenang diem aja ngelihat peraturan ala preman begini. Jadi kalau kamu pesen taksi dengan argo dan sopir taksinya minta kamu berjalan lebih jauh biar gak kelihatan sopir taksi nonargo, ya nurutlah. Kasian sopir dengan argonya. Heuheuheu...
  3. Siapin uang receh. Sopir taksi mah gak punya uang kembalian hehehe.
  4. Tanya sopirnya ya, tahu jalan enggak. Kalau enggak, kamu cek arah jalan pake google map juga biar gak nyasar.

ARMADA BERBASIS APLIKASI

Kendaraan umum berbasis aplikasi udah lengkap di Bandung. Sama kayak Jakarta lah. Ada Uber, Grab, dan Gojek. Gak cuma armada motornya, mobilnya juga ada. Terus dari semua itu murahan yang mana? Rekomendasinya yang mana?
  1. Kalau jarak jauh dan pengen naik mobil, saya selalu pilih Grab. Karena kalau hujan dan macet, tarifnya sama aja. Armadanya juga banyak. 
  2. Biasanya tarif Grab dan Gojek lebih murah dari Uber. Kalau ojek online, saya sering banget pake Grab. Taksi juga sama aja, Grab favorit!
  3. Selebihnya sih sama aja. Toh kebanyakan sopir Grab ya sopir Uber dan Gojek juga 😀
Terus timbul pertanyaan: mereka mau angkut ke Lembang gak? MAUUUUUU! Dengan catatan bukan akhir minggu. Kalau Sabtu dan Minggu mah agak susah saking macetnya, mereka juga males ngangkutnya. Ya ada sih yang mau mah, coba aja dulu order taksi/ojeg onlinenya.

Terus dari semua itu: angkot/bis kota, taksi, taksi online/ojeg online, murahan mana? Tergantung kamu berangkat dari mana, tujuan ke mana? Kalau jarak jauh, murahan naik angkot. Tapi jauh dekat terkadang relatif sih ya.

Dirinci aja mau pergi ke mana. Kalau cuma butuh 1 kali naik angkot, murahan angkot. Resikonya ya ngetem lah, nyetirnya gak membuat kita nyaman lah, rutenya juga rute umum.

Tapi kalau tujuan kamu membuat kamu harus naik angkot beberapa kali, mending pilih taksi online/ojeg online aja.

Segini dulu penjelasan tentang transportasi umumnya, cukup gak? 😄
Kalau mau nanya, drop komen aja. Mau nambahin informasinya juga boleh banget.

FYI, gak buang sampah di dalam angkot/bis ya. Kantongin aja dulu sampahnya baru buang ke tempat sampah, bukan buka jendela terus buang sampah ke jalan 😂

Selamat jalan-jalan di Bandung menumpang kendaraan umum!


15 comments on "Transportasi di Bandung : Do's and Don'ts (A Travel Guide)"
  1. Saya mah udah nyerah kalau pakai angkot di Bandung.... mending nunggu motor punya adek atau kakak hahaha

    ReplyDelete
  2. Iyaa, kembalian buat angkot harus direlakan karena waktu itu aku ga ada uang receh huehuehue

    Suika-lovers.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. :D bisa sih diminta kembaliannya, tapi kadang jawaban mereka bikin gak nyaman & galak heuuheuheu

      Delete
  3. Kenapa jangan tanya ma supir angkot, Lu? Sebelum ada Blue Bird, saya gak mau naik taxi di Bandung kecuali terpaksa banget. Suka gak nyaman taxinya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. karena sering jawabnya mesti naik angkot dia dulu :D dibawa muter gitu, mba chi. berdasarkan pengalaman lihat orang di angkot nanya ke sopir, juga pengalaman sendiri :D

      Delete
  4. Replies
    1. saya pengen nyobain nyewa motor di bandung ah hehehe

      Delete
  5. Taksi online juga bisa menjadi pilihan ya setelah dari stasiun. Kalau angkot, wah... misal jalan2nya ber-hari2 sih gpp. Kalau cuma dua hari, takut waktunya cuma habis di ngetem, haha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya juga sih, tapi kalo macet juga ya sama aja, mending ojeg online aja

      Delete
  6. Thanks referensinya mba, bentar lagi mau ke Bandung nih :D

    ReplyDelete
  7. Fyi Teh kalo Cimahi n Bandung Barat terminalnya suka bareng pasar gitu. Kalo saya mikir orang luar kota ke Bandung enaknya rombongan bis gitu soalnya klo grab lebih mahal dibanding di Bali, di Bali kan enak byk sewa motor kalo di Bandung aga ribet gitu kalo pake umum

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Bandung sekarang ada sewa motor, tapi kayaknya baru 1-2 tempat. Kalo rombongan ya naik bis biasanya, kalo sendiri atau dikitan baru naik kendaraan umum kalo ga ada kendaraan pribadi.

      Delete
  8. lengkap, pake banget. Saya sebenernya lebih seneng naik angkutan umum, ya semoga saja angkutan umum di BAndung bisa tertib dan nyaman

    ReplyDelete
  9. kalo dari stasiun bandung, angkutan online dibolehin ngangkut penumpang gak ya?

    ReplyDelete