2016 Bandung Diary Recap : Tulisan Favorit Saya Sendiri Hahaha :D

December 24, 2016
Gak lagi narsis sih. Cuma pengen kasih lihat tulisan yang saya buat sendiri dan saya favoritin hehehe. I don't do selfie lah. Jadi kayaknya ini perwujudan dari selfie saya dalam bentuk tulisan ahahaha naon sih maksudnya :D 

Bukan cuma tulisannya yang saya sukai. Tapi cerita di balik tulisannya. Semacam behind the scene gitu. Emang ada yang mau baca tulisan favorit penulisnya sendiri? Ya kenapa enggak :D




Ada 10 tulisan favorit saya sendiri sepanjang 2016.  Kalau mau baca secara lengkap tiap tulisannya tinggal diklik aja tiap judulnya.

Oke mari saya mulai. 
Saya jatuh cinta dengan tempat ini. Roti Selai bukan tempat yang mewah. Sederhana banget, saking kecilnya, ruangannya lebih mirip kamar anak kos. Dari bangku sampai dengan vas di meja semuanya lucu-lucu. Super simple. Tapi justru simplicity itu yang membuatnya mewah. Emang yang fancy mah gak mesti grand juga sih ya.




Dan berfoto di sini gak ada cela. Hampir tiap sudut sudah dirancang seakan-akan tahu akan difoto. Makanannya cantik. Tempatnya manis. Ya mirip-mirip kafe di Paris sana yang saya lihat dari layar televisi dan bioskop. Mungil dan indah.

Sebenarnya sebelum jadi warung kecil begini, pemiliknya jualan roti online sama di pameran gitu. Terus saya suka beli. Pas tahu mereka bikin Roti Selai, ya saya dateng atuh. Hehehe. 


2. 587 CARA JADI KURUS DI CURUG CIMAHI

Perjalanan ke sini berkesan karena...saya baru aja ulang tahun. Hohoho. Tiba-tiba pengen ke Curug Cimahi gitu deh. Waktu itu masih pagi banget, jalanan kosong melompong. Melesat kami ke lokasi curug berada dan bersorak karena situsnya sepi turis.

Tanpa persiapan, tak bawa bekal minum dan pakaian, kami menyusuri tangga menuju Curug Cimahi. Salah besar. Tangganya ada banyak, lutut sampai ngilu-ngilu :D Tapi tanggung, mau balik lagi kok sayang gitu. Hajar deh.

Terus haus. Tapi gak bawa minum. Hahaha. Preeettt banget lah. Ya seneng sih begitu dengar suara air terjunnya. Cuma itu lho, suara dari speaker gak enak banget didengarnya. Muter lagu-lagu yang gak jelas lagu apaan. Please deh lah.




Di Curug langsung cari warung. Ternyata di curugnya mah udah banyak orang. Wew. Abis minum langsung main air. Tapi gak lama sih, 30 menit aja langsung kembali berjalan menapaki anak tanggal 500 biji. Celana Nabil basah kuyup. Kami copot aja daripada anaknya masuk angin, biar dia jalan kaki dengan kolornya :D

Terus kami berjalan lagi lalu lupa celananya ketinggalan hahahaha.Balik lagi males lihat anak tangganya. Jadi ya dibiarin aja deh. Dalam kondisi lapar dan gerimis berhasil pula kami sampai di mulut gerbang keluar.

So yeah, acara perjalanan di awal tahun yang riweuh abis. Pulang kembali ke rumah, jalanan macet parah. Saya masih gak bisa jelasin kenapa saya suka banget semua menit selama peristiwa ini. Gabungan Indra, Nabil, suara air terjun, dan hijau daun yang mendamaikan mungkin ya.


3. PEREMPUAN YANG MENGANTAR SOEKARNO KE GERBANG KEMERDEKAAN

Acara napak tilas menyusuri istri kedua Soekarno ini berbekas di ingatan saya. Emang kalo temanya perempuan gini saya teh suka lebih subjektif sih hehehe. Apalagi ini tentang Inggit Garnasih. Saya pernah baca buku tentang Inggit dan Soekarno pula. Jadi ya begitulah hehehe :D




Sebenarnya sih hampir semua tempat yang kami datangi, udah pernah saya kunjungi. Kecuali rumah Bu Inggit. Cuma ya pengen ikutan aja, hunting foto di acara ini, semacam latihan motret sebelum beberapa hari kemudian moto di Kelas Inspirasi Bandung.

Bisa jadi karena saya kagum juga dengan sosok Bu Inggit. Tegar, kuat, cerdas, dan ya keras kepala kalau saya boleh sebut mah ☺ Jarang ada perempuan dengan karakter kayak gini di tahun sebelum Indonesia merdeka.


4. ABOUT BANDUNG DIARY

Yes call me narcisistic tapi sebenarnya enggak kok :D Halaman tentang diri sendiri ini jadi favorit karena susah juga ya menceritakan diri sendiri :D hahaha.




Saya buat halaman about me ini panjang bener deh awalnya. Ceritain segala macem terus saya pikir, buat apa coba :D Akhirnya saya pangkas tulisannya. Informatif sih, dengan sedikit twist personality. Please kasih tahu kalau tulisan saya di sini terkesan terlalu ringkas dan garing :D

Postingan ini jadi favorit saya karena paling sering saya revisi. Sekarang saya sadari kalau lagi menceritakan diri sendiri terkadang ada yang mempengaruhi: hormon dan sumber bacaan. Atau mungkin ini saya aja sih ya heuheuheu.


5. GOING TO THE MALL IN BANDUNG, CIWALK IS ALL YOU NEED

Ngomongin CiWalk artinya ngomongin masa lalu saya. Ini mall terdekat dengan kampus saya. Begitu mallnya baru buka, saya dan teman-teman langsung merawanin mallnya.

Di mall ini juga saya pernah kerja. Tahun 2006 - 2010. Karenanya saya tahu hampir semua sudut CiWalk yang gak akan diketahui pengunjung biasa. Saya tahu jalan masuk tercepat, saya tahu jajan makanan untuk karyawan. Saya tahu mushola karyawan. Saya juga jadi agen pembelian tiket nonton teman-teman ahahahaha :D




Pernah semalaman di CiWalk. Jam 4 subuh baru pulang ke rumah. Pernah juga subuh-subuh udah harus ada di CiWalk. Penampakan CiWalk dari pertama dia buka sampai sekarang, saya tahu perubahan bentuknya, dari yang standar sampaiyang miring-miring kayak sekarang. Makanya ini mall buat saya mah bersejarah pisan, selain BIP dan Kings Kepatihan. Hehehe.

Sampai toiletnya yang selalu bersih dan kering, juga tisu yang siap sedia juga toilet favorit saya. Toilet terbaik di mall se-Bandung!

Juga mushola terbaik di mall se-Bandung!

6. SEKITAR PASAR CIHAPIT, BANYAK JAJANAN ENAK!

Beuh ini mah lokasi kuliner favorit saya se-Bandung. Hampir lengkap soalnya. Surabi, Cakue, Odading, Bandros, Lotek, Roti Vitasari, Kue Balok, dan Kupat Tahu. Wew.

Kalau ada yang nanya spot kuliner, saya mah langsung rekomendasikan Cihapit. Kalau kafe-kafe mah saya suka bingung ngasih rekomendasinya. Karena banyak dan bagus-bagus sih. Kalao kayak Cihapit mah gak banyak kan. Atau gak ada ya?




Beratus-ratus kafe instagram lahir di Bandung, saya selalu kembali ke Cihapit. Buat apa? buat makan Kupat Tahu dan Surabi Oncomnya!


7. SETAPAK DEMI SETAPAK KE CURUG MALELA DAN CERITA DI DALAMNYA

Selain sejarah, perjalanan dengan konten ilmu bumi juga favorit saya. Masuk hutan, lihat gunung, mencium udara sejuk, mengetahui asal usulnya, dan membasahi tangan dengan air terjun Malela. Hiking tuh menyenangkan. Karena selama di jalan saya suka mikir banyak hal. Hahaha belagu amat seneng mikir :D





Maksudnya mah apa ya, kayak 'cuci otak' gitu deh. Yang ruwet jadi teratur lagi. Yang tertekan jadi bernapas. Perjalanan kayak gini tuh rasanya kayak menyegarkan kembali isi otak saya. Terus bisa cerita di blog deh. Huehehehe.


8. PERTIGAAN MAP, PETA JALAN KAKI DI SURABAYA

Saya udah sebut kalau saya sukaaaaa banget dengan sejarah. Utamanya lagi bangunan tua. Makanya pas tahu ada yang bikin peta jalan kaki di Surabaya, saya harus dukung. Hehehe.




Peta jalan kaki ini dibuat dalam 3 rute: Pecinan, Arab, dan Belanda. Jadi pada dasarnya jalan kakinya menyusuri tempat-tempat bersejarah dan tua di Kota Surabaya. Secara saya pernah ke sana dan praktekin sendiri, tapi sebelum peta ini ada sih. Someday saya harus balik ke Surabaya dan melunasi rute-rute bersejarah itu.


9. MELACAK JEJAK KAMPUNG DOBI BERSAMA ALEUT DAN INGATAN TENTANG MATA AIR DI CIPAKU

Saya kan ceritanya lagi bejalar nulis catatan perjalanan yang bukan kronologis nyeritain acaranya. Saya mau bahas cerita yang dibahas dalam perjalanannya. Untuk tulisan yang ini, saya rasanya terpuaskan. Tujuan saya tercapai.

Saya gak bahas dengan cerita 'abis itu ke sini, lalu ke sana, dan kami makan.' enggak...enggak. Saya pengen menuangkan perasaan saya selama perjalanan itu. Dan ya rasanya menyenangkan hehehe.




Mungkin karena saya ngerasa terhubung dengan yang dibahas di perjalanan ini ya, selain Kampung Dobi, kan bahasnya mata air. Kampung saya kan dikelilingi mata air. Jad pas ikut Ngaleut Kampung Dobi ini rasanya kayak ada kedekatan gitu. Mungkin itu jadinya saya nulisnya rada-rada pake perasaan dalem gitu. Halah heuheu.


10. ROMANTISME DONAT KACANG DAN KEJU DI DUNKIN DONUTS DALEM KAUM

Tulisan ini duh rasanya nostalgia semua. Gerai Dunkin Donuts pertama di Bandung. Belum lagi Alun-alunnya. Ah udah deh pokoknya mah ini tulisan yang bukan resensi aja sih, tapi juga ada muatan melankolisnya. Heuheuheu...




Saat saya menulis ini pun rasanya jadi pengen beli donat keju dan kacangnya, persisten banget dua donat itu deh di antara gempuran donat-donat masa kini. Rasanya masih sama kayak dulu waktu saya bocah ingusan hehehe.

Done itu dia 10 tulisan favorit saya di blog saya sendiri, Bandung Diary. Hahaha :D Asa teu kudu bikin postingan kayak gini ya aheuheuheuheuheu :D

Sejujurnya saya ngerasa tulisan saya berkembang. Beda dengan duluuuuu zaman pertama saya baru ngeblog. Ya masih ada sih gak bagusnya, tapi kayaknya saya boleh bangga sedikit kan ya pada diri sendiri. But of course saya gak boleh berhenti belajar.

Saya makin rajin nulis di blog setelah ikut workshop Fun Blogging. Trio pengajar di sana (Mba Haya, Mba Shinta, dan Teh Ani) yang membantu mengarahkan saya mau jadi blogger kayak gimana. Di tulisan sebelumnya saya nulis kalau mau ngeblog, gak usah overthinking. Iya emang bener, buat yang awal-awal ngeblog mah gitu. Tapi kalau blog udah jadi etalase jasa, perlu banget kok mikir-mikir. Gak perlu over sih tapi ya dipikirin karena kita bekerja sama dengan orang lain kan.

10 tulisan favorit saya sendiri ini yang mana ditulis oleh saya sendiri juga adalah bahan untuk mengingat buat apa saya nulis di blog ini. Saya suka cerita, saya suka jalan-jalan. Saya seneng bikin catatan perjalanan.

Tentu aja saya seneng nulis review-review masa kini: kafe yang instagramable lah, penginapan murah lah, makanan yang lagi ngetop lah, dan sejenisnya. Tapi memelihara idealisme juga penting agar saya selalu bisa melihat lebih dekat, lebih dalam, dan menghargai hal-hal di sekeliling saya.

Idealisme yang dibayar, kenapa enggak. Idealisme tanpa dibayar pun, jalan terus. Berkompromi dengan selera masa kini, saya gak keberatan. Satu-satunya yang pasti kan cuma perubahan. Kerja di dunia digital kayak gini, berdamai dengan perubahan adalah koentji.

17 comments on "2016 Bandung Diary Recap : Tulisan Favorit Saya Sendiri Hahaha :D "
  1. Biasanya kalo di komunitas traveling srg bikin kilas balik begini, tp ttg udh kemana aja thn ini :D. Bgs jg dibikin gini mba. Jd kan bisa cepet jg diklik pembaca link nya.

    Itu curug malela aku jg pernah kesana, walo perjuangannya capek bgt yaaa tp ga rugi pas sampe ya mbak.. Aku sukaaaa liat air terjunnya.. Niagara versi mini :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya, Mba Fanny. Kayaknya di tulisan itu Mba Fanny komen juga yak. Hayuk atuh balik lagi ke sana :D

      Delete
  2. Baca ini jd langsung kangeeen bgt sama Ciwalk Mba Nurul.. :D Apalagi ini mnjelang taun baru.. Pernah taun baruan di sana pas kuliah udh lama bgt.. hihi.. Kings puuun bikin kangen, aplagi BIP.. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hwuidiiih tahun berapa itu, Mba Dita? Kings udah gak ada huhuhuhu. BIP aja sama CiWalk, makin penuuuuh! CiWalk sih yg paling oke mah hehehe

      Delete
  3. Duh si eneng ieu, bikin baper si abah teh. Sempat beberapa kali ke Bandung dan menulis tentang bandung, tapi belum sekali juga singgah ke salah satu dari 10 tulisan Nurul ieu, kumaha atuh?

    Salam dari pinggiran kota Betawi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sok atuh singgah, Bah :D hehehehe. Wah mau dong baca tulisannya, Bah. Minta linknya hehehehe :D

      Delete
  4. Btw tulisan Fav Ulu ini malah gak ada yang jadi top 10 menurut readers ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Engga ada, Mit. Yang jadi favorit karena emang lagi banyak dicari kali ya. Sementara kesukaan saya gak selalu tentang apa yang lagi hits. huehehehe.

      Delete
  5. Teeeeeh, boleh ga saya buat model ginian juga? Seruuuu. Itu Curug Malela euh pengen. Sekalian biar biaa cuci otak juga. Hihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wkwkwkwkw boleh atuh, Jul. Ayoooo ditulis, nanti saya baca juga hehehe

      Delete
  6. aku belum baca yang roti selai kayaknya aduh

    ReplyDelete
  7. Salam kenal..

    Rumah Bu inggit
    Belom pernah sama sekali, padahal deket sekolah, tempat ngajar.

    Asik nih bacanya, fotonya bagus-bagus.

    ReplyDelete
  8. Aku kalo ke bandung pasti juga mampir ke ciwalk :D

    ReplyDelete