#photographytalk 3: Beauty In Ordinary

October 22, 2016
Saya belum update artikel kategori #photographytalk deh minggu kemarin. Saat ada suara-suara yang berkata kalau menulis adalah pekerjaan mudah, ternyata buat saya enggak. Menulis butuh mikir. Dan beberapa hari kemarin saya gak bisa mikir selain menyelesaikan deadline yang kayaknya gak habis-habis itu :D 

Well sekarang sedang nyantai dan #photographytalk kembali lagi! Saya mau bahas tentang motret kembang dan bunga. Namun saya gak bahas teknis motretnya ya. Saya mau kasihtahu kalau sekarang bunga dan kembang adalah objek favorit saya untuk difoto. Karena mereka lucu-lucu. Ada sih yang gak lucu juga :D 

Saya gak ingat sejak kapan jadi suka motret kembang dan bunga. Kalau lihat foto bunga jepretan orang sih suka banget. Rasanya adem, sejuk, dan ada kesan hening yang menenangkan. 

Terus saya pikir, gimana kalau mulai motretin bunga dan kembang, bukan cuma lihat saja di feed Instagram. Gimana tuh rasanya kalau saya motret mereka juga, apa rasanya bakal sama dengan memandang fotonya saja?

Ternyata lebih senang motonya hahahaha :D 

Kalau lihat fotonya saja, sejuk sih rasanya. Nah kalau motoin, efeknya lebih dramatis. Jauh lebih adem lagi. Sering sih pas mandang hasil fotonya di laptop kok malah buram. Ah euy... cuma gak nyesel-nyesel amat sih. Motretinnya juga sudah cukup :D 

Saya gak nyangka sih kalau motretin mereka bisa memberi gizi buat jiwa saya *lebay tapi begitulah adanya :D*

Well jadi kepikiran mau upload semua foto kembang dan bunga yang saya jepret dan menyatukannya di sebuah album berjudul Beauty In Ordinary. Kalau kamu lihat foto bunga dan kembang di Instagram saya, judulnya saya beri kalimat yang sama dengan album fotonya, Beauty In Ordinary. Yang cantik-cantik adanya pada mereka yang sederhana ya, ada pada keseharian kita. 

Foto-foto ini bukan saya semuanya yang jepret. Beberapanya adalah karya Indra, suami saya. Dari dia saya belajar motret bunga dan kembang. Juga dari lihat-lihat foto di Instagram sih hihi :D Berikut ini ada foto yang saya jepret dengan kamera ponsel. Juga ada yang menggunakan DSLR. Semua foto ini sudah diedit baik itu dengan aplikasi di hp maupun di laptop. Tone fotonya berantakan sih jadinya. Aheuheuheuheu PR besar Bandung Diary adalah membuat foto dengan tone yang sama, biar mata gak capek sih. Tapi...ah yasudahlah :D 

Apa kamu senang memotret bunga dan kembang juga? Ayo dong ceritain di sini gimana rasanya motret bunga dan kembang :D Sebutin akun Instagramnya nanti saya follow! 

Selamat menikmati kembang dan bunga-bunganya ya :)





















Teks : Nurul Ulu
Foto : Nurul Ulu, Indra Yudha
9 comments on "#photographytalk 3: Beauty In Ordinary"
  1. Motret bunga desa yang belum, Lu ... heheheh.

    Tanaman/bunga itu udah indah dari sananya. Mau dijepret dari sudut manapun tetep indah. Dan ngga harus menata ulang. Itu alasan saya suka motret kembang/tanaman.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tulisan ini adalah spesialisasi-nya mbak Dey, memang :)

      Delete
  2. Wah cantik ya. Gak kepikiran kalo bunga jg bs dijadikam objek foto. Kirain cm makanan aja muehehe

    ReplyDelete
  3. Selalu adeem. Btw apa beda kembang dan bunga ?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama aja, Nay. hahaha saya kroscek Kembang itu Bunga. Kirain saya kembang itu daun hahaha #plaaaak :D

      Delete
  4. Replies
    1. Hehehehe :D lebih sering foto kelakuan Nai & Keke ya, Mba Chi :D

      Delete
  5. bunga atau tanaman itu memang menyejukkan , itu sebabnya saya suka nanam bunga tapi kalau moto bunga sy kok merasa susah ya, suka merasa ga pas nangkepnya, belum bisa moto dengan anggle sesuai harapan, maunya gini pas lihat hasil fotonya kok ga puas ...harus lebih banyak belajar jepret

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya kayaknya menanam jauh lebih menyejukkan ya, tapi harus sabar juga. Motret mah instan :D hehehehe.

      Delete