Melihat Gerhana Matahari Total di Peneropongan Bosscha Bandung

March 09, 2016
Hari ini istimewa. Ada gerhana matahari total. Asalkan di ruang terbuka, di mana pun lokasinya kita bisa lihat gerhananya. Tapi pemandangan gerhananya gak setotal kayak di tempat-tempat strategis semacam Ternate, Ambon, Bangka, Palembang, dan beberapa tempat lainnya. Juga pada waktu gerhana matahari mencapai puncaknya, di Bandung gak gelap kayak di Palembang. Agak mendung saja, itu pun tak terlalu terasa sih mendungnya :D 

Karena momennya istimewa, saya pilih tempat yang istimewa juga. Peneropongan Bosscha. Legenda dari Bandung, tepatnya Lembang sih. Lokasinya dekat pula dari rumah. Naik angkot satu kali, jarak tempuh 10 menit saja. Dilanjut naik ojek 5 menit sampai. Tapi pagi itu berbeda, 9 Maret 2016, jalan masuk ke Peneropongan Bosscha sudah penuh! Ya orang, ya mobil, ya motor :D

Tumplek tumblegh. Terpaksa gak naik ojek, jalan kaki nanjak sampai ke peneropongan Bosscha. Jam 6 pagi dan masih sangat segar udaranya. Kabut masih rapat di kaki gunung Tangkubanparahu. Tiap napas saya tersengal-sengal, keluar udara seperti kabut dari mulut saya. Yooosh! 

Meneropong gerhana matahari dari Bosscha memang tidak memuaskan. Tapi ya segitu adanya mau bagaimana lagi. Saya sudah cukup senang hehehe :D



Apa kamu lihat gerhananya? Gerhananya bagus sekali yaaa! Saya lihat dengan memakai kacamata hitam filter yang saya beli dari pengunjung yang berdiri di sebelah saya. Pasangan suami istri yang datang sejak pukul 4.30 subuh dan masing-masing sudah memegang kacamata filter. Saya beli seharga 25.000 dari istrinya. Hehehehe. 

Sebenarnya ada 4 teleskop yang disediakan kru Peneropongan Bosscha. Salah satunya kayak kamera lubang jarum gitu. Ratusan kacamata filter dipinjamkan. Tapi waktu giliran saya mau ambil, sudah habis stoknya. Hiks. 

Saya gak pernah menyesal ada di Bosscha pagi ini. Banyak orang sih, banyak banget! Tapi gak masalah. Neropongnya kan ke langit, bukan ke bumi. Walau kelihatannya penuh, masih ada tempat kosong di lahan peneropongan Bosscha. Massa menyemut di depan gedung teropong Zeis. Lainnya sih tersebar. 

Peristiwa Gerhana Matahari Total ini terjadi dalam siklus 33 tahun sekali. Gerhana matahari total terakhir tahun 1983. Saya bahkan belum lahir saat itu. Makanya saya niatin banget mau lihat Gerhana ini.

Di Bandung, Gerhana Matahari Total terjadi sejak pagi pukul 6.15 dan berakhir pukul delapanan, tepatnya berapa saya tidak tahu. 

Pemandangan gerhana yang saya lihat memang gak ideal, tapi benar adanya bahwa Tuhan Maha Besar!

Meski bukan pemandangan gerhana yang terbaik, tapi saya gak keberatan. Bahkan kondisi areal Peneropongan Bosscha pun gak ideal karena banyak banget pengunjung. Saya tetap bahagia karena bisa menjadi saksi dari Gerhana Matahari Total tahun 2016. Saya gak mempermasalahkan hal -hal kecil kayak kebanyakan pengunjung atau gerhananya cuma terlihat sebagian. Mengeluh adalah pilihan and i choose not to bother myself with so many things that out of my reach.

Saya senang. Pengunjung yang lain juga senang kok. Kecuali bagian di mana pas pulang, mobil dan motor susah keluar dari tempat parkir. Saya bersyukur karena rumah dekat, jadi gak naik kendaraan apapun selain angkot dan berjalan kaki. Bisa selap-selip di antara motor dan mobil yang kena macet :D So thank God! Semoga mereka gak lama-lama kena macetnya. 

Sejak awal muncul kampanye mengamati gerhana ini, ramai pula sebagian orang yang berseru bahwa sholat gerhana lebih baik daripada mengamati gerhana. That is so shallow. Bagi mereka yang sholat gerhana atau yang memilih untuk mengamati gerhana dari awal hingga akhir, masing-masing dari kita punya pengalaman bagus untuk diri sendiri. Gak usah ada yang merasa lebih baik dari orang lain karena mau beribadah atau mau meneropong gerhana, menurut saya itu semua sama baiknya, sama bagusnya. Apalagi kalau dikerjakan keduanya. Apapun yang terjadi, mari kita saling menghargai urusan masing-masing tanpa merasa diri sendiri lebih baik. Pahala adalah urusan Tuhan. Bukan urusan manusia. Kerjakan saja and be kind. Let God do the rest.

Today i'm so happy like a hippo :)  Thank you Matahari dan Bulan. Kalian cantik-cantik sekali!



13 comments on "Melihat Gerhana Matahari Total di Peneropongan Bosscha Bandung"
  1. Aku (lg) ga sholat dan ga liat gerhananya.
    Misua coba poto pake kamera gak ketangkep matahari gerhananya.
    Masih inget jaman duluuu... Ga boleh keluar rumah paa gerhana matahari total.
    Bapak2 pd sholat gerhana. Ibu2 jagaim anak dlm rumah.
    Ditakut2in nti dimakan butakala katanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya gak inget dulu gimana, phi. belum lahir juga soalnya heueueuheu. tapi emang harusnya gak gitu-gitu amat sih. heuheuheu. sayang soalnya peristiwa alam kayak gini jarang banget. harusnya dikasih bekal gimana cara melihatnya ya :D

      Delete
  2. Gerhana 83, saya hampir brojol. Yang lain ngungsi di rumah tetangga yg ada plafonnya, bapak sama emak ngumpet di kamar aja. Takut lahiran di tempat ngungsi. :)

    Sekarang makin canggih orang malah berbondong2 lihat gerhana. Sayang di madiun cuma remang2 kayak mendung mau hujan aja :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah sayang ya. tapi bisa lihat via instagram sekarang mah. cek di akunnya Nasa, mba. mantap banget gerhananya.

      Delete
  3. Tahun ini saya melewatkannya huhuhu tidur muluk sih yak *sigh*
    Tahun '98 sempet ngeliat pas jalannya SMA, nggak banyak yang ngeh kalo sedang terjadi GMT. Kekuasaan Tuhan yaaah, indah bangeeet :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tahun 98 gerhana apa, mba? iya indah sekali, tapi harus tahu cara mengamati gerhana biar efeknya gak ngerusak mata.

      Delete
  4. Wah seru ya Ulu . Saya jadinya nonton di depan rumah, tapi nitip beli kacamata ke temen yang dari subuh udah di Bosscha terus pulang lagi gara2 penuh :) ...
    Saya juga gak shalat Gerhana Ulu ... :) .

    ReplyDelete
    Replies
    1. penuh sih emang, Lih, tapi masih ada sudut buat mojok merhatiin gerhananya :D iya nih heboh banget yang sholat gerhana. sholat mah sholat aja lah gak usah sambil menilai yang gak sholat itu lebih buruk.

      Delete
  5. Waaahh pasti sangat berkesan bisa liat dari Booscha. Kenal Booscha dari film Petualangan Sherina, pengen deh kesana :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, mba. banget! hehehehe. sini atuh ke bandung nanti saya anter ke peneropongan bosscha :D

      Delete
  6. Aku melihat gerhana matahari pakai kacamata khusus (kacamata las) :) bisa melihat moment langka ini cukup jelas dari halaman rmh di Surabaya, teringat 33 thn lalu hanya diam di dlm rmh, lmelihat suasana remang diluar dari kaca jendela.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wow cool! senang ya bisa jadi saksi dari peristiwa 33 tahun sekali ini :)

      Delete
  7. Cerita yang sungguh menarik, selain GMT kemarin Indonesia masih ada lagi gerhana matahari cincin (GMC) dalam waktu dekat tepatnya tgl 26 Desember 2019

    ReplyDelete