Transportasi Umum di Bandung: ANGKOT

February 02, 2016
Saya jelasin tentang transportasi di Bandung ya. Bisa jadi tulisan ini cocok untuk kamu yang tipe backpacker. Biasanya kan ke mana-mana sukanya menggunakan kendaraan umum. Tulisan ini saya masukan ke kategori Bandung for Beginners. Sudah ada 2 postingan sebelumnya. Bisa dibaca di Belajar Mengucapkan CICAHEUM dan Ngopi Ala Orang Bandung. 

Okeh kita mulai!

Jenis transportasi umum di Bandung ada banyak. Angkot, taksi, bis kota, dan ojek. Tarifnya berbeda-beda. Sebenarnya gak ada tarif yang pasti sih, terutama jenis yang mau saya bahas ini, agak repot jadinya kalau naik kendaraan umum karena kita harus menebak-nebak ongkosnya. Orang lokal aja suka bingung apalagi para traveler dan pelancong.

Saya bahas angkot dulu ya. 


ANGKOT


Benda ini adalah moda transportasi sejuta umat sebelum munculnya kredit motor yang murah. Warnanya dominan hijau. Ada juga angkot yang warnanya merah muda, putih, biru, kuning, merah, dan kombinasi antara warna itu semua. Di Bandung jurusan angkot bisa kita bedakan dari warnanya.


Photo Credit : http://citizenmagz.com/?p=9784

Pertama kali tinggal di Bandung, saya pikir ada nomor untuk rute angkot. Ternyata cuma dikit yang ada nomor rutenya. Itu pun gak dipake orang Bandung. Mereka nyuruh saya lihat nama rute di jendela depan dan belakang angkot. Membedakan angkot dari warna mah saya pusing. Harus ngapalin warnanya :D 

Jenis mobil angkot tuh Carry, APV, dan Kijang. Pintu keluar cuma satu, agak ribet kalau penumpangnya dalam kondisi penuh dan kamu duduk di barisan paling belakang. Ribet juga yang duduk di dekat pintu karena kalau ada yang mau keluar, kamu harus turun juga agar mereka leluasa turunnya.

Kondisi ideal jumlah penumpang adalah 6 orang di sisi kanan, 4 orang di sisi kiri dan 1 orang di depan. Tapi kita tahu cari makan di negara ini susah untuk kebanyakan orang, jadi lupakan angka ideal. Jumlah 7 di kanan, 5 di kiri, dan 2 orang di depan itu sudah biasa.

Sopir angkot itu tiap hari harus setor uang ke pemilik angkotnya. Jadi tujuan mereka yang penting bisa nyetor, bukan melayani penumpang. Alhasil ya gitu deh pelayannya. Tancap gas seenaknya, nurunin penumpang senyaman dia, narik ongkos juga sering semaunya. Gak semua sekasar itu sih, gak kayak sopir metromini di Jakarta, tapi ya siap aja dengan resiko naik angkot mah :D Untuk para pejalan macam backpacker sebenarnya Angkot di Bandung ini bisa jadi pengalaman sendiri. 


Jadi tip naik angkot di Bandung: 

  1. Baca rute angkotnya (jurusan si angkot), ada di jendela belakang dan depan bagian atas.
  2. Siapkan uang receh, karena sopir angkot hampir semuanya sering mengembalikan uang kembalian yag jumlahnya lebih kecil dari seharusnya. Curang!
  3. Duduk di dekat sopir angkot, kalau perlu di sebelahnya. Supaya kamu bisa nanya arah tujuan lebih gampang aja.
  4. Siapkan second opinion. Kadang kala sopir angkot gak bisa dipercaya euy. Tanya juga penumpang tentang tujuan kamu ya.
  5. Download dan instal aplikasi RUTE ANGKOT BANDUNG. 
  6. Ucapkan KIRI! KIRI! kalau mau turun dari angkot. 
  7. Kalau naik angkot harus meluangkan waktu untuk sopir angkotnya ngetem :D jadi kalau janjian jam 5 sore dan penginapan kamu cukup jauh dari tempat janjian, atur-atur waktunya biar gak telat. 
  8. Simpan dulu gawainya, perhatikan jalan. Kan sedang liburan :D lihat kiri dan kanan jalan, lihat warung, amati pejalan kaki, saksikan mural, nonton mal-mall, ya pokoknya enjoy the view gitu deh. 
Photo Credit : http://m.inilah.com/news/detail/2158753/polisi-kumpulkan-pengemudi-angkot-di-bandung


Do's and Dont's naik angkot di Bandung:

  1. Pilih-pilih tempat untuk nyetop Angkot. Jangan pas di belokan jalan ya. Bikin macet! 
  2. Cekatan naik dan turun angkot, apalagi kalau lagi macet. 
  3. Belajar lah GESER-DUDUK. Jangan cuek atuh, kalau ada penumpang lain ya geser, jangan menyulitkan orang lain dengan mementingan diri sendiri.
  4. Gak buang sampah sembarangan di dalam angkot.
  5. Mendingan GAK PAKE high heels atau sepatu boot deh, soalnya saya sering keinjek mba-mba ber-high heels di angkot. Hiks... bawa sandal aja, nanti di kantornya baru ganti pake high heels atau sepatu boot. Ini salah desain angkotnya sih, tapi gimana ya...mengubah angkotnya ya susah, tapi kalo perubahan itu datangnya dari diri kita masing-masing kenapa enggak :D
  6. Anu kalau bisa sih cek bau badan :D soalnya malesin banget duduk di sebelah penumpang yang bau badannya menyengat. 
  7. Kalau ramai-ramai, bebas pilih tempat duduk di dalam angkot. kalau sendirian dan naik angkot yang kosong, saya saranin ambil tempat di belakang sopir deh. Takut ada copet euy :D Saya udah ngalamin 3 kali melihat kelakuan copet jadi cukup hapal gelagatnya. 
  8. Gak gosipin orang di dalam angkot. Kedengeran orang lain euy. Gak apa-apa sih, siapa mereka juga kita gak kenal. Tapi seriously bergosip di tempat umum, saya yang denger aja risih :D
  9. Jangan keasyikan dengan gawai (misal, hp atau tab). Orang-orang yang sibuk dengan gadgetnya di tempat umum suka jadi sasaran para pencopet.
  10. Ucapkan terima kasih (hatur nuhun, bhs sunda) pada pak sopir. Seneng lho mereka kalau kita ucapin makasih gitu. 


Walikota Bandung waktu ANGKOT DAY, jadi sopir angkot
photo credit : http://nasional.tempo.co


Ongkos Naik Angkot di Bandung


Tidak bisa saya jelaskan hahaha :D Kalau jarak dekat biasanya Rp 2.000. Tapi dekat dan jauh itu kan relatif. Cuma orang lokal yang tahu, itu pun kami masih suka berantem dengan sopir angkotnya perkara jauh dekat ini. Kontak saya aja kalau lagi plesir ke Bandung dan bingung mau pake transportasi umumnya.

Boleh nanya tarif angkot, kasihtahu saya aja berangkat dari mana dan turun di mana, nanti saya infokan tarifnya. WA aja ke nomor 0812.2005.4556. Mau nanya rute juga silakan, saya bisa bantu kok. G R A T I S. Nanya doang soalnya kan :P Kayak klien saya nih, Ola. Dia backpacker ke Bandung. Nginep di hostel Chez Bon dan ke mana-mana naik angkot.


Nanya Jurusan Angkot


Nanya-nanya mesti naik angkot apa, pergi lah ke warung terdekat. Jangan nanya sembarangan ke orang yang lagi nongkrong ya. Ini ilmu jalan-jalan dari bos saya dulu di Mahanagari sih. Di mana pun kamu berada dan sedang tersesat, usahakan dateng ke warung atau mini market terdekat dan tanya mereka. Ini untuk meminimalkan resiko tertipu.

Orang Bandung baik-baik sih, tapi tetap aja kalau mau nanya petunjuk arah ya pilih-pilih gitu. Kalau saya orang lokal yang tersesat di kota sendiri, nanya ke siapa aja masih gak terlalu masalah. Logat saya sunda, muka saya muka lokal. Kalau pelancong, biasanya dari segi penampilan sudah terlihat 'agak berbeda' begitu juga logatnya. Jadi yah, well yah begitu lah :D 


Selamat jalan-jalan di Bandung, selamat naik angkot! 
10 comments on "Transportasi Umum di Bandung: ANGKOT "
  1. Hihihi.. geli pas baca ada yang bau badan gitu. Soalnya pernah ngalamin duduk sama yg bau badan wekekek

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya saya ngalamin juga, makanya ditulis wkwkwkwk

      Delete
  2. Jadi inget pas dulu kuliah n kerja di Bandung aku angkoters banget. Cuma malesnya, abangnya suka tipu-tipu bilangnya udah mau langsung berangkat soalnya udah digas eehh ternyata cuma digerung-gerung aja gasnya sambil diayun maju mundur, bikin php aja, hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Emaaaaang! masih kok kelakuannya sama sampe sekarang, mba. *sigh*

      Delete
  3. ya ampun warnanya meni banyak kitu. Di BEkasi mah cuma satu warna tai pakai nomor. Mau lah naik angkot kalo yg nyupir kan Emil

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya banyak, warna-warni banget! hihihi. Hahaha saya juga gak kebagian disopirin beliau nih :D

      Delete
  4. qiqiqiqi... bagus banget tip nya mak,,boleh lah coba diaplikasikan, nanti kalo aku pulang kampung ke Bandung..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hiihihihi berdasarkan pengalaman sendiri, Mba :D

      Delete
  5. hehe, mepet merepet emang klo naek angkot ... yg nyebelin skrg udh byk pengamen yg berani masuk, jarak duduk yg deket banget bikin penumpang takut kalo gak ngasih, siapa tau mrk bawa senjata tajam

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalo di Bandung gak segitunya, Mba. Masih relatif aman ngamennya ;D heuheuheu

      Delete