Terjebak Kemacetan Brutal di Lembang

December 26, 2015
Macet yang saya alami pada Jumat 25 Desember 2015 merupakan macet terparah. Rekornya jadi sejarah dalam hidup saya. DELAPAN JAM untuk jarak 15 km? WTF! 

Dari rumah saya di Ledeng menuju Cikole, jaraknya emang cuma 15 km aja. Pagi hari saat saya menuju Cikole, Lembang, waktu tempuhnya kurang dari 30 menit. Jalanan lowong. Ya normalnya sih kalau lalu lintas cukup padat ya sekitar satu jam lah kalau ke Cikole dengan kendaraan pribadi. 

Semacet-macetnya, paling dua jam aja. Tapi ini delapan jam? OMG! 

Saya pilih hari jumat ke Cikole karena waktu itu Natal. Pikir saya teman-teman kristiani pasti sedang merayakan Natal di gereja dan rumah masing-masing. Jalanan harusnya relatif lowong lah. Ternyata perkiraan saya salah. Salah besar!

Sejak baru keluar dari restoran milik ibu, jalanan sudah macet. Mending mobilnya masih jalan, ini sih diam di tempat. Cuaca Cikole sedikit menolong sih. AC mobil sepanjang macet Gele matikan supaya irit bensin. Gak masalah kepanasan karena cuacanya sejuk. 

Sepanjang perjalanan itu saya tertidur selama 30 menit. Bangun tidur bertanya pada Gele. 

udah sampai mana? 
apa? masih di jalan yang sama kok.
hah?! asem! haahahah

Benar-benar macet terburuk yang pernah saya alami. Kalau dirjen perhubungan mengundurkan diri karena merasa gagal mengatasi kemacetan di libur Natal yang lalu, saya rasa Camat Lembang dan Bupati Bandung Barat juga harus mundur. 

Hampir semua papan petunjuk di jalan hanya memberitahu informasi tentang tempat wisata. Tidak ada papan petunjuk jalur alternatif yang ideal. Papan petunjuk tuh isinya Floating Market, De Ranch, Farmhouse, Tangkubanparahu, nama hotel. Ya ampun apa tidak ada persiapan menghadapi macet selain naro polisi dan melakukan trik buka tutup jalan?

At least jauh-jauh hari mulai memasang papan petunjuk jalan alternatif di beberapa titik. Saya saja sampai sulit menemukan petunjuk tersebut. Mesti nanya dulu tukang parkir dan cek di google map. 

Pemerintah keasyikan memberi izin bangunan komersil tanpa memperhatikan infrastrukturnya. Siap gak menampung wisatawan sejumlah sekian ribu, misalnya. Tempat wisata banyak, tapi bagaimana daya tampungnya? 

Waktu ngasih izin usaha ke tempat-tempat komersil, apa gak dipikirin efeknya? Setahu saya Ridwan Kamil saja sudah tidak lagi mengeluarkan izin untuk pembangunan hotel. Kalau ada yang masih dibangun, itu izinnya dari pemerintah yang lama. Bahkan untuk tempat usaha pun sekarang diperketat peraturannya. Makin sulit. RK memilih untuk menghidupkan lagi ruang publik dan merenovasi wajah kota. Pembangunan dilakukan di pinggir-pinggir pusat kotanya. 

Kemarin itu lihat polisi kasihan juga. Karena izin usaha dikasih sembarangan oleh pemerintah setempat, polisi kelabakan. Kayak Farmhouse aja, daya tampung tempat parkirnya gak banyak. Yg berkunjung ke Farmhouse parkir pinggir jalan. Karena itu macetnya sampai 5 km! Parah! Polisi buka tutup jalan di beberapa titik, termasuk Farmhouse. Ckckckck. 

Kenapa sih gak siapin fasilitas umum aja, misalnya sediakan transportasi umum ke tempat-tempat wisata. Daripada ribuan turis naik mobil pribadi ke Tangkubanparahu, minta mereka naik kendaraan yang sudah disiapkan pemerintah. Mobilnya taro aja di parkiran hotel. Atau mulai bikin jalur pendek kereta api dari Lembang - Cikole. Nanti turis diangkut naik mobil angkutan khusus ke Tangkubanparahu. Kepadatan bisa dipecah kan. Ada yang naik kereta, ada yang naik mobil. 

Mesti gerak cepat atuh. Saya yakin sih dari 10.000 orang yang terjebak kemacetan parah di Bandung kemarin itu sebagiannya kapok dan males datang lagi ke Lembang. Tapi penduduk kita ada banyak, 250 juta! 5.000 orang kapok, 10.000 orang lainnya masih penasaran mau ke Lembang. 

Tapi mau sampai kapan tiap musim liburan macetnya brutal? Kalau infrastrukturnya bagus dan siap, menurut saya sih keuntungannya bakal berlipat-lipat. 

18 comments on "Terjebak Kemacetan Brutal di Lembang"
  1. Wow Ulu.... 8 Jam ... Kalo naik pesawat udah sampe Dubai ...

    ReplyDelete
  2. Edian kalo sampe 8 jam *___* Aku penasaran, sepanjang perjalanan Mbak Ulu ngomel nggak. Hehehe.

    ReplyDelete
    Replies
    1. saya gak ngomel selama macet itu, Mba Grace. Kalo dlm Basa Sunda adalah istilah Ngabrangbrangkeun. Artinya membuat senang diri sendiri dgn cara apa aja biar gak bete. Karena saya bawa anak umur 3 tahun, kalo saya ngomel, anak saya rungsing hahaha   jadi ya makan-makan, ketawa-tawa aja atau tidur.

      Delete
  3. alhamdulilah aku nda jadi ke bandung, uda horoor sama macetnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. ntar aja kalau udah libur ya *lah bisa perginya pas libur jeeh :D*

      Delete
  4. waduuuhhh bener2 sadis macetnya ya. abis berapa botol air dan berapa bungkus cemilan tuh heheheh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ditotal ada lebih dari 5 liter hahahaha total orangnya 5 sih :D bungkus cemilan, wah banyak banget, beres macet kami jadi gendut :D

      Delete
  5. kebayang Mbak, tahun kemarin aku ke Ciwidey tanggal 27 Desember 2014, muacet parah. Naik bus pariwisata tep saja sumpek, mana hujan...

    Semoga Bandung lebih berbenah ya,

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masalahnya itu wewenang kabupaten euy. Kalo Ridwan Kamil pemimpinnya mungkin dia udah berbuat sesuatu, kalo bupati sih enggak ngapa2in selain ngaspal jalan doang :D

      Delete
  6. Wahhh 8 jam kena macet sih kebayang deh cape nya mbak :(

    ReplyDelete
  7. mba aku termasuk org yg kapok hahahah ;p. Makanya ya, jujur aja, skr kalo ke bandung itu mikirnya sejuta kali bgtttt.. ga mau pokoknya pas long weekend, ato pas libur panjang, ato hari kejepit... ampuuun deh.. mnding di hari2 yg bukan libur umum aja -__-.. biar macetnya msh msk akal.... gila aja itu 8 jam udh sampe semarang dari jkt ya ;p

    ReplyDelete
  8. belum pernah ke lembang, di IG sudah hits banget futu2nya dan apalagi berita di tipi, ehbusett macetnyaa parah ahhaha. Bandung mah cantik mulu, jadi pengin nyamperin para wisatawan :"(

    ReplyDelete
  9. 8 Jam? Ampun. Mudah2an yang berwenang baca ini ya, Mak.

    ReplyDelete
  10. Liburan pengennya refreshing malah stres ya kalo macetnya kaya gitu, mending liburan di rumah deh, kalo mau liburan keluar pas ga musim libur. Hehehe.

    ReplyDelete
  11. Tiga thn lalu aku liburan akhir tahun k lembang. Macetnya masih wajar.

    Thn ini paraaaah

    ReplyDelete