Makan Pagi di Warung Kopi Purnama

November 10, 2015
Warung Kopi Purnama. Saya gak tahu pemilihan nama ini karena nama pemiliknya Pak Purnama atau memang Purnama nama bulan atau bagaimana. Buat saya sih namanya romantis banget. 

Tempat ini berada di kawasan Pecinannya Bandung. Sebenarnya di Jalan Alkateri sih, dan Alkateri itu nama saudagar Arab di Bandung duluuuu banget. Cuma penghuni rumah di jalan ini tuh kebanyakan orang keturunan Tionghoa. Gak heran di Warkop Purnama pelanggannya ya mereka yang bermata sipit. 

Warkop Purnama tempatnya gak besar, juga gak luas. Tapi karena jumlah pelanggannya bertambah, Warkop Purnama memperluas tempat makannya ke bagian belakang rumah. Karena rumahnya tipe rumah jaman dulu, jarak dari lantai rumah ke langit-langitnya jauh, tinggi banget. Jendelanya juga banyak. Khas rumah tempo dulu lah. Jadi tanpa AC pun, Warkop Purnama tetap sejuk karena ventilasi udaranya yang baik. 

Warkop Purnama pertama kali buka tahun 1930. Nama restonya dulu Chang Chong Se yang artinya Silakan Mencoba! Baru deh di tahun 1966 waktu Soekarno melokalkan semua tempat dan nama dengan nama yang menggunakan bahasa Indonesia, namanya berubah jadi Warung Kopi Purnama. 

Pendiri pertamanya bernama Yong A Thong. Asalnya dari Medan. Sekarang Warkop Purnama dikelola oleh generasinya yang ke-4. Duh saya tuh suka salut sekaligus iri dengan kekuatan bisnis keluarga dari orang-orang kayak gini nih. Kok bisa gitu turun temurun dan tetap awet usahanya. Karena keluarga saya juga punya lapak ayam di Pasar Baru, tapi…ah ya sudahlah :D 

Berkat perkembangan internet, Warkop Purnama jadi beken banget di kalangan anak muda. Banyak orang yang share keberadaan mereka di Facebook, Instagram, Twitter, sampai ke media cetak dan online. Tempat ini masuk ke daftar Trip Advisor juga lho. Ya memang tempat-tempat semacam Warkop Purnama tuh harta karunnya kota. Ada BIP, ada BEC, ada Mall PVJ, tapi tempat kayak gitu rasanya hambar. Kita terhibur tapi selebihnya ya biasa aja. Beda kayak warkop Purnama. Gak ada tempat yang lebih sentimentil dari Warkop Purnama, Sumber Hidangan, Toko Buku Djawa (yang mana udah tutup), Toko Olahraga Spotec, dan sejenisnya. 

Menu makan pagi di Warkop Purnama yang saya, Gele, dan Nabil pilih adalah Roti Srikaya dan Roti Telur Keju. Minumnya teh manis dan teh jeruk nipis plum. Oiya untuk yg beragama Islam, di Warkop Purnama tersedia makanan halal. Emang sih ada daging babi, tapi wadah masaknya berbeda dengan yang non-islam (terutama daging-dagingan ya). Jadi aman buat yang muslim lho. 

Warkop Purnama
Jl. Alkateri No. 22 Bandung
Buka setiap hari jam 6.30 - 21.00. 


Tips : Usahakan makannya di bagian restoran yang di depan, karena tempatnya jadul abis. 















Teks : Ulu
Foto : Indragele


6 comments on "Makan Pagi di Warung Kopi Purnama"
  1. Liputan dan pic nya keren. Aku suka nuansa item putihnya, Mak.

    ReplyDelete
  2. Klasik banget ya tempatnya..
    Di sini juga ada, warung kopi, cm ga ada restorannya. Asik emang tempat kaya gini :)

    ReplyDelete
  3. Kopdar Blogger di warung kopi seru kali ya?. Suasana bikin imajinasi melayang..

    ReplyDelete
  4. kayaknya selain menikmati kopi dan kuehnya pengunjung juga menikmati suasananya yaa
    asa kembali ke masa jadul gt.
    Uluuu mau dung klo ke bandung diajak muter2 *halahhhh....ujung2nya

    ReplyDelete
  5. itu kuenya keliatan enak..., nuansa jadulnya terlihat banget...

    ReplyDelete
  6. kak kalo boleh tau jeprat-jepretnya disini menggunakan kamera apa ya? hehe

    ReplyDelete