Pengalaman Bersama Uber di Bandung

July 04, 2015
Kemajuan teknologi mengubah wajah bisnis konvensional. Teknologinya gak jauh-jauh, lah itu yang sehari-hari kita pegang apaan coba. Smartphone. Benda sekecil itu sekarang bisa mengendalikan banyak hal. Memudahkan kita. 

Ambil contoh masalah fotografi aja deh. Aplikasi foto dan desain sekarang banyak, filter foto macam-macam, kolase foto bervariasi. Gak perlu lagi menguasai photoshop kalau kebutuhan foto dan desainnya masih dasar. Ya kayak saya ini. Hahaha selamat tinggal, Photoshop :D 

Gak itu aja sih. Transportasi dan akomodasi juga sekarang tersedia semudah kita membalik telapak tangan. Bahkan membalik jemuran pun lebih sulit dari memesan hotel via aplikasi. Hahaha :D 

Ini mau nulis Uber aja pembukanya panjang. Beberapa hari yang lalu saya kemalaman karena sebuah acara. Jarak tempuh ke rumah dari tempat buka puasa bareng cukup jauh (20km!) jadi saya minta Gele jemput. Ada sih angkutan umum, tapi gimana ya lagi males aja gitu naik angkot.

Sumber foto : Instagram @uber_bdg

Lagi sibuk ngontak Gele, eh saya diajak temen pulang bareng naik Uber. Beuh, Uber yang lagi kontroversial itu ya?, kata saya mendelik. Temen saya senyum-senyum mesem aja. Ah gak kontroversial kali, Lu. Udah lu ikut gua aja. Kata dia. Pada saya. 

Ya udah saya ikut dia pulang, nebeng ke Uber yang dia pesen. Uber nganter dia sampai ke rumahnya. Habis itu Ubernya lanjut anter saya ke rumah saya. 

Uber, Gampang Banget Pesannya!

Sampai saya turun dari mobil Uber itu kok ya saya perhatiin gampang banget ya prosesnya. Gak ribet. Modalnya smartphone dan kartu kredit sih. Berhubung temen saya yang pesen Uber, ya kartu kreditnya dari dia. Saya cuma bayar sisa uang dari jarak yang Uber tempuh sampai ke rumah saya aja. Tapi bayarnya ke temen saya itu, karena di Uber gak ada sistem pembayaran tunai ke supirnya. 

Menggunakan Uber, gak ada proses menggesek kartu kayak kalau kita belanja di mall atau restoran. Kalau bayar via aplikasi,  duitnya kan autodebit. Ya Uber memang  sejenis itu. Langsung dipotong dari rekening tanpa perlu gesek kartu, gak ada pencet-pencet pin, dan gak ada prosesi tanda tangan. 

Ngomong-ngomong, semenjak si temen saya itu ngajak naik Uber, saya kepikiran mau naik Uber aja deh seterusnya. Hahaha. Ini saya terusin infonya ya kalau mau pesan Uber bagaimana caranya. 

1. Download aplikasi Uber. Cari aja di Googleplay atau Applestore. Pasti ada. 
2. Install
3. Sudah terinstall, kamu harus sign up dulu. Nah sign up-nya harus mencantumkan no kartu kredit. Di Uber kartu kreditnya bisa aja kamu cantumkan  kartu kredit punya suami, adik, kakak, orang tua, termasuk…perusahaan! Yang penting mereka udah kasih izin ya boleh pake fasilitas kartu kreditnya. Hehehe
4. Done! 

Jadi apapun kebutuhan kamu dan itu membutuhkan kendaraan beroda empat tapi kamu gak punya mobil, gak bisa nyetir, atau lagi males nyetir nah itu saatnya kamu pesan Uber. Buka aplikasinya dan ikuti petunjuk penggunaannya. 

Kamu cantumkan tempat titik kepergian dan titik tujuan, bakal keluar detail nama sopir dan jenis mobilnya. Setelahnya, kamu akan kontak-kontakan sama sopir Uber buat koordinasi ketemu. Atau minta aja sih dia ke rumah kamu kalau startnya dari rumah. 

Selama di jalan, Uber pusat memantau pergerakan supir dan mobilnya loh. Nama dia tercatat, nomor mobil terekam, dan jalur perjalanan juga terlihat. Menurut saya sih ini aman banget, terutama kalau kamu butuh penjemput buat anak atau kerabat ketika kamu sendiri gak bisa jemput mereka. 

Sumber foto : Instagram @uber_bdg

Uber, Banyak Credit Promonya!

Follow aja Instagramnya, karena saya udah follow mereka dan mengetahui promo-promo credit Uber dari sana. Sekali ngasih credit buat 'ongkos' naik Uber bisa sampai 50.000. Kadang-kadang 75.000. Lah saya pernah dapat sampai yang 150.000 juga kok. 

Kamu follow juga Uber di Instagram deh. Biar update sama kabar dari mereka. Tapi sebenarnya kalau udah sign up di aplikasi Uber,  langsung subscribe kok dengan emailnya Uber.


Uber ada di 55 Negara, 133 Kota!

Satu aplikasi Uber bisa kamu pake di semua negara yang ada Ubernya. Ya kalau nginep kan tinggal buka aplikasi AirBnB, kalau mau ikutan tur ada tuh yang namanya Vayable. Nah kalau mau numpang kendaraan biar bisa ke sana kemari, sekarang ada Uber. Dunia ini memang makin menjerumuskan kita pada profesi self-employee ya hahaha :D 

Buat di Indonesia, Uber baru ada di Jakarta dan Bandung. Dalam waktu dekat Uber akan tersedia di Bali dan Surabaya. 

Sumber foto : Instagram @uber_bdg

Uber Bukan Taksi, Uber Adalah Aplikasi

Persis lah kayak AirBnb yang menghubungkan kita dengan pemilik kamar dan Vayable yang mengenalkan kita dengan pemilik tur, Uber menghubungkan usernya ke rental mobil. Gitu aja sebenarnya. Hanya saja rental mobil yang pada umumnya disewa minimal harga perhari, hitungan di Uber adalah per jarak, per waktu, dan jenis kendaraan. 

Rental mobil yang disewa Uber adalah mereka yang punya izin legal usaha. Supirnya juga sudah berlisensi. Jadi ya memang benar kalau Uber bilang mereka hanya aplikasi, yang menghubungkan pengguna dengan (rental) mobil. 

Ohiya, Uber gak berkeliaran di jalanan cari penumpang. Mereka baru bergerak kalau kita memesan. 


Uber Pro-Consumer

Dari pengalaman memanfaatkan Uber, yang saya rasain sih begitu. Mereka prokonsumen. Artinya saya dan Uber sama-sama diuntungkan. Pembayarannya kredit dan gak berbelit. Pembayaran bukan dihitung dari kesulitan medan. Asyiknya lagi, gak ada tip-tip gitu lah. Pokoknya kamu naik Uber dan turun Uber tahu beres. Gak ada nego biaya gak jelas terus bete, gak ada kembalian yang kurang. Hohohoho :D 

Intinya sih teknologi seperti ini baliknya ke layanan pelanggan. Kualitas pelayanan. Bisnis konvensional cenderung mengambil profit tanpa memberi pengalaman lebih untuk konsumennya. Makanya saya tulis di paragraf paling pertama itu loh, bisnis semacam Uber ini salah satu yang mengubah wajah bisnis pada umumnya. 

Gak bisa ngebayangin perkembangan bisnis di lima tahun mendatang, kayak apa canggihnya ya. Kayak apa gampangnya. 

Instagram @uber_bdg

Uber di Bandung

Baru sebulan Uber di Bandung. Kira-kira 1 Juni 2015 mereka baru beroperasi. Saya baru menggunakan Uber satu kali, minggu kemarin. Kayaknya bakal sering naik Uber nih. 

Uber Bandung baru melayani keberangkatan dari kotamadya. Titik berhentinya di mana ya terserah kamu, mau dibawa ke Purwakarta atau Cianjur juga bisa loh. Yang penting berangkatnya dari kota Bandung aja. 

Misalnya kamu nginep di suatu tempat di Jalan Cihampelas. Kamu pengen ke Ciater atau wanawisata Tangkubanparahu. Nah itu kamu pesan Uber aja. Naik dari Cihampelas, Uber bisa anter sampe Ciater dan bawa kamu pulang lagi ke Cihampelas. Super reliable, super cheap, dan fast juga save. 


Ongkos Uber Bandung

Minimal ongkosnya 3.000.  Biayanya dihitung dari jarak tempuh, waktu tempuh, dan jenis mobil.

Uber di Jakarta ada yang jenis Black, mobil-mobil premium (mewah) kayak Mercedes. Minimum biayanya 10.000 aja. Kalau di Bandung sementara ini baru ada yang jenis Uber X alias mobil-mobil MPV kayak Avanza dan APV. 

Itu dia sharing tentang Uber (Bandung). Ternyata setelah mencoba fasilitas Uber, gak sengeri berita-berita di media ya. Katanya kontroversial. Padahal Uber hanya menjalankan bisnis dengan cara baru aja sih. Beberapa pesaing yang merasa jalan rezekinya tertutupi juga malah protes. Kenapa gak pada memperbaiki kualitas pelayanan aja sih dibanding protes. 

Anyway, semoga kalian mendapat pengalaman bersama Uber seistimewa saya bersama mereka ya! 

Sumber foto : Instagram @uber_bdg
Kunjungi website Uber kalau ingin mengetahui informasi lebih detail, termasuk kalau ingin bergabung menjadi driver di Uber.






Teks : Ulu
Foto : https://instagram.com/uber_bdg/
4 comments on "Pengalaman Bersama Uber di Bandung"
  1. Ohh...di Bandung sdh ada aplikasi UBER ya? Apakah UBER hanya ada di kota Bandung atau ada juga di kota2 lain di Indonesia? Kalau melihat aplikasinya itu kayaknya nyaman ya jalan2 menggunakan layanan UBE, lebih terjamin dan lebih safety... makasih ya sdh berbagi info..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di Jakarta aja, Mba. Bentar lagi di Surabaya sama Bali. Emang nyaman pake Uber. Sama-sama :)

      Delete
  2. Kalau motor, semacam Go Jek ya mbak.. hihi, jadi pengen nyobaaa..

    Thank you for sharing ya mbak :))

    ReplyDelete