Jalan-jalan di Bulan Ramadhan dan Bertemu Restumande di Bandung

June 19, 2015
Jalan-jalan di bulan puasa, kata siapa gak bisa. Emang gak kayak sehari-hari di bulan yang lain, yang pas haus tinggal minum dan ketika lapar ya cari restoran. Makanya saya juga gak pernah jalan-jalan seharian kalalu sedang berpuasa. Cukup berjalan kaki satu atau dua jam, di sore hari tentu saja supaya dekat dengan waktu berbuka puasa :D 

Seperti kemarin. Hari pertama puasa, saya-Gele-Nabil jalan-jalan sore di Bandung. Sekitar rumah saja. Bandung menjelang bulan Ramadhan panasnya luar biasa, di waktu sore hingga pagi hari dinginnya menusuk tulang. Keluar rumah di pagi lebih segar tapi seperti halnya semua orang di bulan puasa, di waktu pagi saya memilih untuk tidur zzzzzz :D 

Jalan-jalan ke mana sore kemarin? Ke Vila Isola! 


Vila Isola berada di kompleks kampus Universitas Pendidikan Indonesia. Letaknya di Jalan Setiabudi dekat terminal Ledeng. Saya hanya perlu berjalan kaki dari rumah sebanyak 10 menit saja dan sampailah di kampus tersebut. 

Gedung tua selalu punya magnet aneh buat saya dan Gele. Siapa saja yang melihat gedung tua, apalagi yang kayak Vila Isola ini pasti deh jatuh cinta. Kok bisa manusia zaman dulu membuat bangunan serumit sekaligus secantik itu ya? Sementara makin ke sini kita mencari kepraktisan dan sesuatu yang serba cepat, Vila Isola dibangun dengan tingkat keribetan yang tinggi dan memakan waktu yang lama kayaknya. Gedung melengkung-lengkung gitu soalnya. Kalau sekarang kan bangunan serba kotak, praktis. 

Anyway, di Vila Isola kami gak hanya memandang gedung tua. Di dekatnya ada kolam ikan dan sudut-sudut yang menawan untuk jadi background pemotretan. Bahkan untuk duduk bersandar dan menuruni tangga di Vila Isola pun sudah dirancang sedemikian rupa supaya fotogenik dan kita nyaman berada di tiap langkahnya. 


Nongkrong di tepi kolam ikannya yang jadi tujuan kami. Dari rumah sudah berbekal roti basi :D Kami potong-potong dan sesampainya di pinggir kolam, langsung ditebar dikit-dikit rotinya. Ikan-ikan pada suka dan menghampiri kami. Nabil sih senang banget lihat ikan-ikan pada makan. "Waaaw ikan guedeeee! Waaaw ikannya banyaaaak!," teriak Nabil dari pinggir kolam. 

Keasyikan di Vila Isola, lupa kalau waktu berbuka sebentar lagi datang. Pukul lima lebih, kami baru beranjak pulang. Alamak gak sempat masak! Untungnya nasi sih sudah saya masak sebelum berangkat. 

Kami bergegas pulang. Nabil agak manyun karena masih mau bermain dengan ikan-ikan. Langkah sejuta kami berjalan agak berlari menuju rumah. Balapan dengan adzan Magrib. Sampai di rumah, kayaknya sudah gak ada waktu buat masak deh :D Keburu waktu taraweh dateng. 

Saya keluarin aja senjata rahasia! Bumbu dan daging yang sekali diangetin bisa langsung dimakan! Dan karena menu ala Padang termasuk kesukaan saya, jadi selalu nyetok Rendang Padang deh. Hihi. 


Saya beli benda yang namanya Restumande ini sebelum bulan puasa. Bumbu Padang instan gitu. Rendangnya tinggal diangetin gitu dan bisa jadi teman makan nasi pas berbuka puasa. Sayurnya mana? Gak ada, kan saya gak masak. Tapi kami selalu nyetok buah-buahan! Gak ada sayur, buah pun jadi. 

Gak pake ribet mengolah bumbu Padang Restumande. Karena ini tahun 2015 dan terkadang kita gak perlu hal yang rumit-rumit dalam memasak. Hohoho. Nasi masak di dalma rice cooker, Rendangnya diangetin barengan di dalam penanak nasi itu. Anget-anget dimakan! Ah enaaaakkkkk! 


Saya beli tiga pak Restumande: satu pak Rendang Kemasan yang sudah jadi dan dua macam bumbu Gulai dan Rendangnya. Buat dua macam yang terakhir itu, saya tinggal beli aja daging ikan, sapi, atau ayam. Angetin bumbunya dan masukin dagingnya. Tunggu sampai matang deh. Horeee! Gak ribet! Tapi saya belum praktekin karena belum belanja euy. Nanti saya ceritain ya gimana hasil masak dengan bumbu Gulai dan bumbu Rendangnya Restumande. 


Sebagai orang yang gak terlalu suka masak, bumbu Padang Restumande ini kepake banget :D Penyelamat di kala lapar, pahlawan di kala males masak. Eh, kalimat barusan harusnya jadi judul tulisan ini deh kayaknya :D 

Highly recommended kalau kalian termasuk saya kayak saya, males masak dan doyan makan masakan Padang. Rendang kemasan dari Restumande ini rasanya enak banget. Bumbunya meresap ke dalam daging. Gurih dan segala macam bumbu, yang saya tahu kalau meraciknya sendiri pasti susah, kerasa semua. Enak pangkat sejuta!

Rendang yang pedas sih selalu ya, kan signature dish-nya masakan Padang. Saya yang pada dasarnya gak terlalu suka pedas berlebihan, gak ada masalah dengan pedasnya Rendang dan Bumbu Padang dari Restumande. Pedasnya cenderung hangat. Kalau dimakan dengan nasi pedasnya lumayan teredam rasa pedanya. 

Satu lagi hal penting lainnya: dagingnya empuk! Ini saya ngemil rendangnya aja tanpa nasi juga sering :D Btw ini ya info detail Restumande, barangkali mau pada pesan juga. 



Rendang dan Bumbu Kemasan Restumande 22.500.
Alamat rumah makan : Jalan Brigjen Katamso 64, Bandung. 
Sms/wa : 085623060401
Pin BB : 5755BC09

Twitter : @Restumande dan @BumbuPadang
Instagram : @Restu_mande






Teks : Nurul Ulu
Foto : Indra Yudha
8 comments on "Jalan-jalan di Bulan Ramadhan dan Bertemu Restumande di Bandung"
  1. buat yang gak bisa masak kayak saya ini bantu banget :D

    ReplyDelete
  2. Yummy ... tapi setahu saya, harga Rendang kemasannya Rp. 80.000 karena sudah siap makan. kalau Bumbu Padang kemasannya emang 22.500 dan itu harus dimasak dulu, ditambahin santan supaya pas matengnya super enak.

    ReplyDelete
  3. Hmmmm Restu Mande memang mantaps :D

    ReplyDelete
  4. Kayaknya asyik ini kalo travelling sambil bawa Restumande, serasa bawa rumah makan Padang dalam tas hihihi...

    ReplyDelete
  5. Rendang kemasan dari Restumande bener - bener praktis ya bisa langsung disajikan dengan mudah. Cukup dihangatkan aja. jadi sukaaa ^.^

    ReplyDelete
  6. Samaaaaaa, aku juga gak bisa masak, tapi bumbu-bumbu Restumande bikin aku jadi suka masak. Berasa jadi chef resto padang gitu. Hehehehehe...

    ReplyDelete
  7. asyik bgt nig ngemil rendang :)

    ReplyDelete
  8. oalaahhh jd ini dagingnya pun udh ada dlm kemasan ya mba? cocok nih buat aku kalo ditinggal pembantu :D...

    ReplyDelete