Image Slider

Nyusu di Ijan

March 26, 2015
Bahas susu murni di Bandung ada satu tempat yang sangat legendaris. Lokasinya di selatan Bandung. Tepatnya di Kebon Kalapa alias di sebelah Terminal Kebon Kalapa.

Susu Ijan namanya. Karena tempatnya dekat banget dengan Gang Ijan, makanya warga pada nyebut Susu Ijan. Nama resminya sih garing: Susu Murni Kebon Kalapa.

Saking legendanya, ini tempat udah kayak McD BIP sekarang lah. Ketika belum ada smartphone dan gerai fastfood, anak-anak sekolah kalau pulang sekolah pada nongkrong di sini. Janjian sama pacar atau kecengan, juga di Susu Ijan. Kencan, di Susu Ijan. Ngajak anak jalan-jalan, jajan susu di Susu Ijan.

Sampe kena palak juga di Susu Ijan. Hahaha.

Produknya sederhana aja sih. Susu murni dari Pangalengan. Rasa susunya bermacam-macam. Ada juga kue-kue teman minum susu murni.

Sebenarnya tidak ada yang istimewa amat dari tempat ini. Tapi kalau kalian tipe traveler backpacker, tempat-tempat kayak Susu Ijan nih wajib deh dikunjungi. Jangan ke Farmhouse aja atuhlah hehehe.

Abisnya di sini suasananya 'lokal' banget. Datangnya pagi-pagi ya jam 6 - 7. Kalau siang, suasana jalanan di situ padat sekali euy, ruwet. Kalau pagi-pagi mah masih segar. 

Warungnya lumayan bersih. Meja dan kursi gak fancy. Sederhana banget, ya namanya juga warung. Ada meja melingkar dan kursi baso warna-warni untuk pengunjung yang mau makan di tempat.

Susu Ijan tuh sejenis tempat yang kamu bisa belanja susu murni dan kue-kuenya tanpa harus mencopot helm yang kamu pake itu. Hahaha artinya ini tempat woles abis.

Setua apa tempat ini? Ya kira-kira orang yang udah sekolah di tahun 70-80-90an pasti tahu Susu Ijan. Kenangannya di Susu Ijan pasti banyak hehehe. 

Coba tanya ayah ibu, ibu kos, kakak atau pacar kamu generasi 90an ke atas tentang Susu Ijan. Terutama kalau mereka orang-orang yang tinggal di Bandung Selatan, pasti ngeuh sama Susu Ijan. Bisa jadi ibu kos kalian dulu pas masih gadis pernah kencan sama bapak kos di tempat ini. Mungkin dahulu bapake pacar kamu adalah tukang palak di sekitar Susu Ijan. Hahahaaha :D 

Ya begitulah kadang-kadang tempat kecil dan sederhana, segudang ceritanya.

Susu murni 3K - 4K
Kue-kue 1,5K - 3K


Petunjuk arah ke Susu Murni Ijan

Ada di dekat Terminal Kebon Kalapa. Jadi naiklah angkot yang tujuannya Kalapa. Bawa mobil sendiri? Ribet. Jalan kaki atau naik angkot aja. Mau parkirin mobil ke ITC, mall deket terminal.

Lokasi tepatnya ada di ujung Jalan Pungkur, deket perpotongan Jalan Otista, deket gang Ijan.

MOCHIO! Mochi Es Krim di Bandung

March 25, 2015
Mochi sebenernya makanan khas dari Sukabumi (dan Jepang :P). Terbuat dari tepung ketan ditaburi tepung tapioka yang kenyal. Bagian dalamnya berisi kacang tanah. Rasanya manis dan lembut. 

Gak tahu siapa yang mulai menjual Mochi Es Krim di Bandung. Kalau jalan-jalan ke Culinary Night atau bazar makanan di Bandung, selain Sosis Bakar pasti deh ada Mochi Es Krim. Ya seenggaknya dua tahun lalu Mochi Es Krim ini ngehits banget di kota kembang. Semua orang kayaknya jualan mochi es krim. Sekarang pamornya agak turun, kesalip green tea/matcha kue cubit!

Walau udah mulai sepi, masih banyak kok produsen Mochi Es Krim. Di beberapa supermarket dijual mochi es krim.

Milih mochi es krim di Bandung suka bingung, banyak pilihan. Makanya begitu nemu satu yang enak, sudah saya malas cari yang lain. Mochi es krim merek Mochio ini nih recommended banget! 

Es krimnya mereka bikin sendiri. Begitu juga dengan adonan mochinya. Rasanya macam-macam. Kalau favorit saya rasa Vanila. Oreo, brownies, coklat, dan strawberry juga gak kalah enak. 

Aneka rasa buah-buahan tersedia. Mulai dari jeruk, mangga, leci, sampai yang aneh-aneh juga ada. Bubblegum dan Sakura, misalnya.

Lokasi: Jl Paledang 77 A Karapitan Bandung
Harga : Rp 6.000

Petunjuk arah ke kedai Mochio:

1. Gak ada angkot yang lewat di depan kedainya. Jadi kamu harus naik angkot dulu dan disambung jalan kaki. Kecuali kalau naik motor atau mobil sendiri. Arahkan kendaraan kalian ke Jalan Paledang. masuknya dari dua jalan raya besar. Jalan Karapitan  (Paledang di sebelah kiri) atau Jalan Lengkong (Paledang sebelah kanan)

2. Angkot:
Kalapa - Ledeng
Buahbatu - Kalapa
Cicaheum - Binong
Cicaheum - Aceh
Elang - Cicadas

Roti Bagelen Terbaik ada di Roti Abadi Bandung

March 24, 2015
Orang kalo ke Bandung belanja oleh-oleh apa? BANYAK!

Kalo saya sih selalu bawa oleh-oleh Tahu kalau ke Karangampel. Tahu Bandung beli di pasar tradisional, udah langganan. Tahu di Bandung mah emang beda rasanya. Lebih gurih, lebih lembut, pastinya lebih enyaaak!

Gak cuma Tahu, penganan lain juga banyak macamnya. Dari rasa yang tradisional sampai rasa yang kebara-baratan tapi tradisional. Halah gimana tuh :D

FYI, Bandung adalah kota favoritnya orang-orang Belanda dulu. Gak cuma Bandung kok. Kota dataran tinggi kayak Garut, Batu di Malang, Bukit Tinggi di Padang, misalnya. Sama mereka juga kota favorit orang Belanda di zaman kolonial. karena udaranya hampir mirip dengan kampung halaman mereka: dingin dan sejuk.

Nah karena bule-bule Belanda pada ngumpul, ngapain lagi kalo gak hangout dan makan-makan. Makanya bermunculan kuliner Eropa yang populer di Bandung. Roti dan kue-kue ala Belanda gitu deh. Ada krimnya, kejunya, soklat, kacang, kayu manis. Dari yang rasanya masih asli Belanda sampai yang rasanya udah campur dengan citarasa lokal.

Roti Bagelen ini salah satunya dan favorit saya! Tapi Roti Bagelen favorit saya cuma buatan Roti Abadi. 

Saya dan Indra baru aja berkunjung ke Roti Abadi, toko roti legendaris di Bandung, ada sejak tahun 1940an. Dahulu bukanya di Garut. Tahun 90an mereka pindah ke Bandung. 

Beli apa di Roti Abadi. ROTI BAGELEN. Khusus bagelen basah ya. Di sini roti bagelennya terbaik yang pernah ada. Seumur-umur makan roti bagelen rasanya ya begitu saja, tapi di Roti Abadi ini beda banget banget banget. 

By the way, Bagelen itu roti bulet yang diiris jadi dua di bagian tengahnya lalu di dalemnya ada selai krim. Rasanya manis.


Roti Abadi memproduksi sendiri bagelennya. Pabriknya sudah ada sejak dulu pas pertama Roti Abadi ada. Ragi dalam adonan rotinya mereka bikin sendiri juga. So, raginya alami. 

Seumur hidup pengalaman makan roti bagelen, yang terbaik adalah roti bagelen buatan Roti Abadi. HIGHLY RECOMMENDED! nah sampe di tulis gede-gede tuh hahaha. Roti bagelennya super empuk, hangat, dan lembut. Krimnya? ah ini jagoannya, super lezat. Warnanya putih dan terlihat hanya seulas krim yang ada di rotinya tapi pas di makan rasa krimnya memenuhi mulut kita. 

Jadi kalau mau merasakan roti bagelen yang rasanya orisinil, asli, dan 'belanda banget', ya beli roti bagelen buatan Roti Abadi. Percayalah, gigitan pertama bakal bikin kalian langsung jadi pelanggan roti bagelen ini. Roti bagelen yang biasa kita temui di supermarket dan mini market lainnya mah jauh banget rasanya sama roti bagelen Roti Abadi. 

Roti Bagelen, satu bungkus 19.000 isi lima roti. 
Roti Abadi di Jalan Purnawarman no. 49 Bandung


Cara Menuju Roti Abadi


1. Pada tahu BEC? BIP? Gramedia jalan Merdeka? Nah, Roti Abadi ada di deket situ. Tepatnya mah gini, BEC ada di jalan Purnawarman bagian bawah. Kalian jalan kaki ke arah Purnawarman bagian atas. Dari BEC jalan kaki (agak nanjak dikit), nyebrang jalan Riau, jalan kaki lurus sampe ketemu Roti Abadi di sebelah kiri jalan. 

2. Naik mobil? cari jalan Riau. Masuknya dari jalan Wastukencana dan jalan Tamansari. Begitu masuk jalan Riau siap-siap belok ke kiri pas di perempatan yang ada hotel Grand Serela-nya. Kalau BEC ke kanan, arah menuju Roti Abadi  ke kiri. 

3. Naik angkot? 
Kalapa - Ledeng dan Margahayu - Ledeng: turun di perempatan jalan Riau BEC, jalan kaki ke jalan Purnawarman arah kiri. 

Baso Malang Enggal Jalan Burangrang Bandung, ENAK BANGET!

March 23, 2015
Cari baso di Bandung, pasti banyak pilihannya. Tiap orang di Bandung punya jagoan tempat makan baso masing-masing.

Kalau saya dan Gele sudah terpatri ke satu tempat saja jika berhubungan dengan warung baso:
Baso Malang Enggal. 

Kenapa? karena ya tentu saja basonya ENAK SEKALI! Gak cuma basonya aja yang enak, teman-teman makan baso lainnya juga renyah, gurih, dan empuk. Ada pangsit lumpia, baso goreng, siomay, tahu siomay, baso urat, dan baso halus.

Jangan lupa komponen lain yang menentukan satu mangkuk baso enak tidaknya. Kuah. Kuah ala Baso Malang Enggal adalah yang terjuara. Wangi, rasa ayamnya kuat, dan lezat tiada tara. 

Harganya terjangkau buat ukuran baso di Bandung. Memang relatif lebih mahal dari warung baso pada umumnya. Saya pernah berempat orang makan di sini keluar duit 60ribuan. Masih terjangkau sih kata saya mah, buat rasa baso yang kayak gitu.

Kalau sudah ada makan di Baso Malang Enggal, pasti standar rasa baso dan kuahnya naik ke level teratas :D 

Di Baso Malang Enggal gaya makannya prasmanan. Pertama pas masuk tempatnya kita langsung antri dan ambil makanannya sendiri. Pilih sendiri dan ambil sebanyak yang kita mau. Saya pernah bablas sih saking lagi laparnya, makan berdua sama Gele habisnya 60ribuan! Hahaha :D 

Tempat makannya bersih dan agak gelap. Mejanya besar, kursinya empuk. Buat tempat sekelas 'warung baso', Baso Malang Enggal ini remang-remang eksklusif. Mirip tempat karaoke gitu lightingnya :D

Saya lebih suka restonya yang dulu sih, ventilasinya lebih gede. Sekarang ruangannya lebih tertutup dan malah tambah panas padahal ada dua jendela yang lumayan besar ukurannya. Kembalikan ventilasi Baso Malang Enggal yang dulu!

Setiap kali ke sini, saya selalu minta kuahnya dibungkus. Bawa pulang buat bekal makan mie instan rebus atau pas bikin mie gebrus. 

Hello Sunshine

March 09, 2015
Pernah ada yang bilang kalau sudah berkomitmen, maka godaannya semakin banyak. Well saya baru saja mengalami. Hahaha :D di saat sudah bertekad dengan ngeblog tiap hari, sudah dibuat jadwalnya pula, saya harus mengurus Nabil yang sakit. Lalu sakitnya menular ke Gele. Terakhir saya yang tumbang.

Sakit artinya istirahat. Dipaksa istirahat kalau sedang sehat ya cuek saja. Aktivitas jalan terus. Istirahat nanti dulu. Begitu diserang virus, ah yasudah tidak ada ampun saya mengaku kalah. Tidur dan tidur.

Sehabis sakit, badan belum pulih dan segudang pekerjaan menunggu untuk diselesaikan. Begitu juga dengan pekerjaan domestik lainnya. Satu-satu diselesaikan. Rasanya tidak selesai-selesai. Uhuk.

Ya sudahlah. Kewajiban dulu deh yang terpenting. Pengen ngoyo, tapi nanti sakit lagi bagaimana. Ini saja sisa sakitnya belum benar-benar hilang. Ah!