Cara Menghadapi (Sopir) Angkot di Bandung

June 10, 2014
Kemacetan Bandung mulai mirip Jakarta. Kata siapa? Gak salah, belum tentu benar. Masing di tengah-tengah lah. Saya pernah ada di belantara kemacetan Jakarta. Bikin stresss! Kemacetan di Bandung masih manusiawi, kecuali musim libur anka sekolahan sih. 

Ah pasti bosen deh kalau dibilang kudu menggunakan transportasi umum. Ya kotor, ya ngetem, ya sopirnya rese, banyak tapinya lah. 

Berhubung saya masih jadi pengguna setia angkot, saya masih sering naik darah nih kalau pake angkutan umum di Bandung. Paling kesel sebenernya cuma dua hal aja: sopirnya ngebut dan seenaknya ngambil kembalian duit kita. 

Ah lama-lama emang harus siap mental nih naik angkot di Bandung. Nih tips hasil pengalaman saya biar sabar menghadapi kelakuan sopir angkot di Bandung:

1. Siapkan uang receh. Bayar seminimum mungkin. Daripada duit kembalian gak dibalikin, saya milih diminta atau bahkan disentak sopirnya yang bilang duit saya kurang. Kemungkinan sakit hati bisa kita hadang dengan cara ngasih duit pas ini. 

2. Jangan berharap angkot tidak akan ngetem karena mereka pasti ngetem. Sudah jadi SOP-nya begitu. Jadi persiapankan waktu sebaik-baiknya, apalagi kalau ada janji dengan orang lain. Iya deh tahu, biasanya pas lagi buru-buru adaaa saja hambatan, salah satunya sopir angkot. Sabar ya... 

3. Kalau angkot ngebut, sesuaikan dengan kebutuhan anda. Kalau sedang buru-buru, bersyukurlah soalnya angkot model gini bagaimanapun menyebalkannya, bikin kita cepet sampai tujuan. Tapi kalau lagi santai, saya biasanya milih turun dan ganti angkot. Males euy marahin sopirnya, ntar dia malah melampiaskan kekesalannya dengan tambah ngebut. Haaaah...

4. Ngebut atau gaknya angkot, bisa kita amati sebelum naik angkotnya. Kalau saya biasanya begitu. Perhatikan cara ngeremnya, caranya berbelok, caranya ngegas mobil. Iya agak susah sih memang, soalnya sepersekian menit saja kesempatan buat mengamati. Seringnya sih saya gagal :)) tapi, pernah juga kok berhasil ;)

Begitulah. Melihat cara kerja walikota yang baru sekarang, gede sih harapan saya beliau mau turun tangan benerin sistem transportasi di kota ini. Transportasi umum yang baik dan banyak digunakan warga kan jadi ukuran sehat atau engga kehidupan kotanya. 

Gak kayak sekarang. Mobil pribadi tumpah ruah di jalanan, semua orang di strata bawah dan menengah kredit motor, angkotnya ngetem dan ngebut... gak ada yang bener sih kata saya sampai ada pihak yang mau mengatur ini semua. Dengan baik dan benar tentu saja. 



Post Comment
Post a Comment