Here in Bandung, We Called It: B A T A G O R

May 22, 2014
Baso + tahu + minyak panas + goreng = batagor. Ini adalah makanan pertama yang kamu pengen coba kalau datang ke Bandung. Baso kayaknya bukan makanan asli Bandung. Seperti Tahu, dia berasal dari negeri kungfu panda. Well, asal usul makanan bukan yang mau saya bahas di sini :P
Batagor Kingsley dan Batagor Riri ngetop di kalangan turis. Belakangan di bulan Maret saya makan di Warung Sangrai dan berjodoh dengan Batagor wuenak banget! Namanya Batagor Karasa. Ini Batagor highly recommended pisan lah. Terutama tahunya. Saya bukan penggemar tahu, jadi kalau makan tahu kudu bener-bener enak tahunya. Nah Batagor Karasa ini pakai Tahu merek Tahu Yunyi. Hoo Tahu ini sudah tersohor, menggema di kalangan tertentu :) 
Batagor yang sebut di paragraf atas itu Batagor kelas berat a.k.a harganya tidak murah. 

Nah ini batagor 'proletar'. Namanya Batagor Isan. Batagor ini sudah jadi favorit keluarga sejak hampir... sebentar hitung dulu... 30 tahun yang lalu! Walikota berganti nama, Bandung berganti rupa, ngemilnya tetap sama, Batagor Isan. Oalaaa...
Sejujurnya waktu saya makan Batagor Isan, hati saya condong ke Batagor Karasa. Tapi harga bicara, saya mundur teratur dan ikhlas mengunyah batagor yang tempatnya ada di jalan Bojongloa ini. Itu loh, sekitar Pasar Anyar. Masih gak tahu? Sekitar Pasir Koja lah. Masih gak tahu juga? Saya kasihtahu petunjuk arahnya ya di bagian akhir tulisan ini :D 

Why We Love Batagor Isan

1. Murah
Satu porsi isi empat. Satu potong harganya 2.500 saja. Ukurannya sesuai, kok. Gak kecil-kecil amat. Tapi juga bukan raksasa. 

2. Bumbu Kacang
Yes, bumbu kacangnya enak. Gak tahu mesti jelasin kayak bagaimana lagi :D it is simply delicious. Cuma sebelum keluar dari lapak batagor ini pastikan berkaca dulu. Siapa tahu kacang atau remah kulit cabai ada yang nyelip di gigi :D hihihi

3. Batagornya good..good...good
True. Memang batagornya enak. Bisa bertahan lebih dari 30 tahun, bagaimana mungkin tidak enak. Betul tidak? ;)

4. Ada varian lain
Seperti semangkuk baso dengan kuahnya yang asoy geboy, cocok dengan cuaca Bandung yang suka meriang. Bentar hujan, bentar panas. Ada juga Mie Baso, Yamin Manis, Yamin Asin. Sluurp...

5. It's a legend!
Bagi orang tua kita, masih bisa makan panganan yang pernah mereka konsumsi sewaktu masih muda adalah legenda. Sambil makan pasti deh pada doyan cerita nostalgia. Datang sama siapa, makan sama siapa, kenapa suka batagornya, dulunya 250 perak satu biji, ada pabrik kue di deket lapak batagor Ihsan... bla..bla..bla.. seru ya bagaimana satu gigit batagor bisa bercerita banyak. 

Batagor mentah
Wadah buat take away. Nyeni yak :)
Di Bandung pada dasarnya banyak makanan enak. Satu jenis, banyak jagoannya. Kalau saya sebut Batagor Isan ini lezat, pasti ada yang ngacung dan protes. "yang enak mah batagor anu, batagor itu". Setuju, pasti banyak batagor (yang lebih) enak juga, saya yakin. Cuma sebagai perkenalan rasa, buat saya Batagor Isan ini rasanya orisinil. Inilah bagaimana batagor pada mulanya. Tepuk tangan buat Batagor Ihsan :)


Petunjuk Arah ke Batagor Isan
Tempat ini sudah punya cabang di beberapa tempat di Bandung. Salah satu yang saya ingat di Jalan Cikawao, dekat GOR Lodaya. Kalau gak salah sih di seberangnya. Petunjuk detil arah berikut ini adalah Batagor Isan di pusatnya ya, di Bojong Loa no. 38. 

1. Tidak ada angkot yang lewat di depannya. Sekitarnya sih banyak.
Angkot jurusan Cikudapateuh - Ciroyom
Angkot jurusan Cibiru - Elang
Angkot jurusan Ciroyom - Karang Setra
Nanti turun dari angkotnya sedikit setelah lewat Pasar Anyar ya. Ada perempatan kecil, Bojong Loa ada di sebelah kanan. Belok ke jalan tersebut dan jalan lurus nanti ketemu batagor Ihsan di kiri jalan.

2. Saya terima pesanan pembelian sih. Barangkali mau beli buat oleh-oleh tapi tak ada waktu membeli, sini saja yang beliin :) Bagaimana caranya, sms/wa ke nomor 0812.2005.4556


Buka - Tutup: Setiap hari jam 10.00 - sehabisnya. Biasanya jam 17.00 sudah titik nadir, pada habis menunya :)) 

Batagor 2.5K
Baso 1K
Batagor Baso 12.5K
Mie Baso Komplit 12.5K
Yamin Manis Komplit 12.5K
Yamin Asin Komplit 12.5K
Kerupuk 1.5K
Minum (Teh Botol) 3K



Teks : Nurul / Foto : Indra / Menggunakan kamera android S5H
3 comments on "Here in Bandung, We Called It: B A T A G O R "
  1. kayaknya memang terkenal mak, waktu sy ke Palembang , ada batagor H Isan juga ditulsi cabang dari bandung, hebat juga. Saya biasa beli yg Kingsley, tapi aku memang penggemar batagor

    ReplyDelete
  2. Maaakkk....Pagi2 baca postingan ini, duuuhhh, bikin laperrr, ngilerrr, dan pengin ke bandung lagiiii... Hiks. Saya juga loveeee banget ama kota cihuy ini --------http://bukanbocahbiasa.wordpress.com/2014/05/13/rindu-bandung/

    ReplyDelete
  3. Aduh mak, batagornya bikin ngiler, asyik ya tinggal di Bandung, banyak makanan enak, di Jogja belum nemuin batagor yang maknyuss :(

    ReplyDelete