Beli Buku dan Majalah Bekas di Cikapundung

May 19, 2014
Sore-sore di Bandung, pekerjaan sudah beres. Enaknya ngapain ya? Oh, jalan-jalan sore! Saya dan Gele putuskan jalan-jalan ke daerah Cikapundung. Sudah lama tidak belanja majalah bekas di sana. 
Orang Bandung kalau bilang Cikapundung, ujung-ujungnya pasti geng pedagang majalah dan buku bekas ini. Kadang-kadang Cikapundung juga bisa berarti tempat makan yang namanya Ceu Mar. Sesekali kami juga mengartikan Cikapundung sebagai ruko tempat jualan barang perlistrikan, alat pertukangan, dan alat rumah tangga. 
Ya aslinya Cikapundung itu nama sungai utama yang meliuk-liuk dari gunung di utara Bandung dan bermuara ke sungai Citarum. Di atas sungai ini lah aktivitas yang saya sebut di paragraf kedua itu berada. Kita bisa lihat aliran sungai ini kok dari ruko Cikapundung dan di dekat geng pedagang buku bekas. 

Ada yang bilang Cikapundung itu ditulis Ci Kapundung. Karena mereka pada dasarnya dua kata yang berbeda. Ci berasal dari kata Cai = Air. Kapundung artinya pohon kapundung. Benar atau salah, saya harus baca buku lagi ini kayaknya euy, biar sahih. Lupa-lupa inget :))

Sebenernya mau cerita tentang yang jualan majalah dan buku bekas sih :D 

Di sini saya suka belanja majalah bekas. Bukan buku bekas. Kalau buku biasanya saya melancong ke Palasari. Euum ya di Palasari agak saru sih mana yang bekas, mana yang bajakan :D hehehe. 
Biasanya sekali beli lima majalah. Dari majalah National Geographic, SWA, Marketing, Jalan-jalan, sampai majalah abg kayak Go Girl. Pedagang langganan saya suka tahu kalau saya datang dia langsung nyoodorin majalah-majalah yang saya sebut tadi. 

Geng yang jualan majalah dan buku bekas ini menempel di sepanjang trotoar bagian samping gedung PLN. Sejak saya masih SD, mereka sudah ada. Mungkin sekarang generasi pedagangnya diteruskan anak-anaknya. Tetangganya juga barangkali. Kebanyakan mereka berasal dari... Cirebon! Mhuahaha lucu ya, saya SMA kan di Cirebon. Jadi berasa nyambung kalau ngobrol sama mereka. Penjual langganan saya orang Sindang Laut :)) Saya suka sok-sokan ngobrol pake bahasa cirebonan sama dia. Lumayan nyambung sih. Berasa ketemu saudara. 
Terakhir saya ke sana, koleksi jualannya suram deh. Saya cari majalah edisi tahun 2013 dan awal 2014, gak ada. Entah sudah ludes terjual atau memang tidak ada. Kasihan juga ya. Barang jualan kan harusnya diperbarui. Biar laku. Ini mah itu-itu aja euy. Gak dibeli kasihan, dibeli juga berasa percuma. Dibeli saja lah, sedikit ya lumayan. Tetep dibaca juga sampai di rumah mah. 

Iya tahu, saya bisa download majalah. Zaman sekarang gitu, ngapain susah-susah keluar rumah, mana panas, macet, ribet bawa anak. Hehehe. Ya gak apa-apa sih sesekali keluar rumah buat keribetan itu. Saya suka mumet kalau lihat layar laptop dan hp melulu. Ketemu orang-orang non-internet rasanya kayak habis diobati. Biar tambah semangat, buat penyegaran. Jalan-jalan bagus buat kaki, interaksi sama orang sungguhan, bukan notifikasi di facebook, instagram, dan twitter. Ini pengalaman yang baik juga buat Nabil. Umur 2 tahun gak sebaiknya ada di rumah melulu. Kudu keluar rumah, main banyak-banyak :D
Di majalah bekas terbaru umumnya dibandrol 30ribu - 50ribu. Kalau majalah tahun kemarin, apalagi setahun sebelumnya murah banget. 10ribu, kadang-kadang 20ribu. Kalau beli sedikit misalnya dua majalah, saya gak pernah nawar. Tapi kalau saya beli banyak misalnya lima sampai tujuh majalah, saya tawar sedikit :D Dipotong lima ribu rupiah saja biasanya.

Cara menuju Cikapundung:
1. Ada St Hall - Gedebage. Turun di depan ruko Cikapundung, nyebrang, jalan dikit ke arah gedung PLN. Yang jualan majalah dan buku bekas ini ada di sebelah kiri jalan, nempel ke gedung PLN.

2. Angkot yang lewat di sekitarnya banyak, sih. Saya sukanya naik angkot Kalapa - Ledeng, turun di perempatan lampu merah jalan Lengkong - jalan Asia Afrika. Ada hotel Preanger di situ. Dari sudut hotel, saya jalan kaki. Ideal jalan kaki di sini. Trotoarnya luas. Pemandangan kota juga menarik, terutama bagian arsitektur gedung-gedung di sekitarnya. 

3. Kalau naik kendaraan pribadi, arahkan kendaraan ke jalan Asia Afrika, nanti setelah lewat museum Asia Afrika lurus saja. Ada belokan sebelum jembatan penyebrangan, nah itu dia kamu belok ke situ ya. Parkir bisa di sekitar situ juga kok. 
12 comments on "Beli Buku dan Majalah Bekas di Cikapundung"
  1. Salam kenal Mak, baca postingan ini bikin saya teringat baunya buku-buku bekas yang bikin penasaran. Semacam menjadi aura untuk segera membacanya....

    Mampir yuk Mak www.rumahmemez.com

    ReplyDelete
    Replies
    1. buku bekas memang auranya tinggi yak :D

      Delete
  2. tapi mak kalau ke Bandung tuh paling males macetnya, lht psotngan mak tentang bandung , rasanya mau jalan2 tp sekarang kalau ke bandung maunya di rumah saja, mikirin macet sudha stres duluan,

    ReplyDelete
    Replies
    1. taro mobilnya di suatu tempat, jalan2nya jalan kaki aja :D

      Delete
  3. selamat beraktivitas. . .mari kita awali aktivitas hari ini dengan menyimak informasi yang aktual di halaman yang sangat luar biasa ini !!!

    ReplyDelete
  4. nitip beliin dunk

    ReplyDelete
  5. Kalau di sini ya beli NatGeo Travel, meski majalah bekas tapi tetep nikmat buat dibaca.
    Sering juga iseng beli buku fine art gitu, meski ga ngerti.

    ReplyDelete
  6. Sekarang masih ada ga ya penjualnya.. saya lagi pengen hunting majalah bobo edisi lama.. punya info ga kira kira saya bisa dapet di mana?
    And by the way saya orang sindang laut asli heheh.. di bandung baru 8 bulan ikut suami yang sebenernya orang cirebon juga heheh
    Di tunggu infonya nih.. salam kenal

    ReplyDelete
    Replies
    1. masih ada. lha wong cirebon juga ternyata :D hihihi

      Delete
  7. kalo saya malah kesitu buat nyari majalah2, yang lama banget, karena memang kebutuhannya itu

    ReplyDelete