April's Most Popular In Bandung Diary

May 05, 2014
Halow :)

Mau rekap apa saja tulisan di Bandung Diary yang jadi favorit selama bulan April.
Here goes:
Warung Salse jadi top of the top postingan. Banyak yang baca. Saya pengen balik lagi deh ke sana. Makan lagi Nasi Goreng Rendang dan Kwetiaw Telur Mata Sapinya. Minum lagi milkshake Vanila Kocoknya yang aduhai nikmat sekali. Tempatnya yang unik dan nyaman bikin saya betah. Makan enak, tempatnya nyaman dan indah. Klop!

KIA with Bandung Diary juga jadi favorit. Pastikan datang ke KIA On Tour 2014 di kota Jakarta, Makassar, dan Surabaya. Bisa test drive, pastikan prebooking dulu supaya tidak usah terjerumus dalam antrian panjang di http://testdriveberhadiah.com/

Berikutnya tentang Taman Cibeunying. Jarang ada ruang publik yang rumputnya bebas-injak. Tepuk tangan dan 10 jempol untuk taman ini. Kita bisa bebas lari-lari, ya aktivitas aja boleh selama tidak mengganggu orang lain dan merusak sarana tamannya. Taman-taman di kota Bandung banyak yang dipermak ulang, Taman Cibeunying salah satunya. Senang ya, murah, dekat, sederhana, dan terjangkau untuk semua lapisan penduduk. 

Bandung for Beginners I dan episode II ternyata banyak yang baca! Pada dasarnya tulisan ini isinya tentang keunikan orang Bandung. Kebiasaannya yang (pasti tentu saja) berbeda dengan daerah lain. Perlu diketahui kalau kalian baru menetap di kota ini. Tidak pun tak apa, saya kan hanya bagi cerita dan fakta :D Lucu-lucu sih kebanyakan. Daerah lain juga pasti sama uniknya, berbeda-beda. Ayo tulis kebiasaan tetangga, kerabat, teman, dan apapun yang ada di sekeliling tempat kamu tinggal sekarang. Seru dan lucu-lucu, biasanya :D hihihi

Tips Moto di Kelas Inspirasi Bandung #2 lumayan juga ada merhatiin :D Saya bukan fotografer, jadi relawan pengajar pun belum berani. Dipikir-pikir, moto tugas paling aman. Daftar deh jadi relawan. Tidak disangka tugasnya tak semudah yang saya kira :)) Well, lesson learned ya. Beres tugas sempat berujar tak mau lagi mengemban pekerjaan serupa kalau nanti saya daftar lagi di Kelas Inspirasi. Tapi... who knows ;)

Car Free Day Dago. Rupanya tidak sedikit yang mencari info tentang program ini. Pertama kalinya tahun 2009, masih rutin diadakan sampai sekarang. I loooove Car Free Day, bisa wisata pagi-pagi berjalan kaki di pusat kota. Sudah pernah ke CFD Dago ini? Belum? Yah sayang banget, cobain sesekali :) 

April yang menyenangkan. Hatur nuhun sudah mampir ke Bandung Diary dan baca-baca tulisannya. Kalau ada waktu, saya tunggu komennya. Boleh kritik, boleh rikwes, boleh ngiklan *ups :D* Pesen-pesen hotel juga bisa kontak saya, saya pesennya via Agoda. Teman-teman gak perlu ribet ngeluarin kartu kredit untuk pemesanan hotelnya. Easy & helpful lah :)

Oya, buat tiga orang yang komentar di tulisan ini saya kasih buku nih gratis, ongkos kirim juga gratis. Tiga orang yang saya pilih buat menerima (masing-masing) satu buku bakal saya hubungi via email. Ditunggu komentar-komentarnya sampai tanggal 14 Mei 2014.

Suplemen 23 Episentrum (Cerita tentang Lintas Profesi yang Dilakukan dengan Sepenuh Hati) , Penulis :Adenita
Langit Merah Jakarta, Penulis: Anggie D. Widowati
Perempuan Rumah Kenangan, Penulis M. Aan Mansyur

Selamat menikmati Bandung. Semoga Mei-nya menyenangkan. Didoain dari sini :) dan ditunggu komen-komennya :D





Teks : Nurul Wachdiyyah
Foto : Indra Yudha Andriawan / Tyan Lusthyana
32 comments on "April's Most Popular In Bandung Diary"
  1. ah senangnya ada namaku disini hihihi, :D

    ReplyDelete
  2. ah senangnya ada namaku disini hihihi, :D

    ReplyDelete
  3. Beneran blog na teh Ulu super duper keren, abi ge urang Bandung asli, tau tentang tempat wisata banyak dari sini :D hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. halah 2x :)) nuhun pangkat dua kalo gitu :D

      Delete
  4. Mau bukunya!!! :)
    Tapi yg jelas, saya mau komen! Saya mau bilang klo saya kangen bandung!!!
    Baca blog ulu, bikin saya pny list panjang untuk menjelajah bandung lagi... pgn tau bandung sekarang kaya apa...
    dan tentunya ulu wajib nemenin saya menjelajah bandung lg!!!

    ps: request tempat yg okeh untuk hangout dgn bayi dong :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. request noted! Nuhun udah mampir, tit :) Bandung sekarang tambah macet, tit. Tapi seru kok banyak yang baru. mudah2an berubahnya ke arah yang lebih baik hihi

      Delete
  5. Mau komentar apa ya? Yang jelas, saya mah cuma kangen sama yang nulis, kangen ketawa2, kangen jalan2, dan kangen ngobrol.. dan blog ini salah satu pengobat rinduuu.. :*

    mbakdan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mba dan! nantikan undangan makan-maka teaaa :))

      Delete
  6. Horey.. Ga bingung lg pilih2 t4 hangout aplg yg murmer n gretong. Ku tmsk yg mnanti tulisanmu Lu.. Smua coretanmu dblog ud ku baca. Icip kue balok jg ud gara2 baca inih. Mpr ke dusun bambu jg ud. Hm aplg y? Dago CFD ud srg wkt hamil Rasya, ud tau dlu sblm baca :) oia yg blm singgah 1-1 ke Taman2 plus wiskul yg halma2.. Hbs sukanya yg murce.. Wkwkwk.. Bguna bgt bagi ku yg hmpr genap 2th mjd warga Bdg Coret. Jd smkn byk tau hal2 dBdg. Tx lot Ulu.. Fitri, ibu Rasyiq Rasya

    ReplyDelete
  7. Eh sampe tanggal 10 ya? Masih ada waktu buat ninggalin jejak di sini dong yaaa! Hehe... a BIG MAAAAUUUUUUU BANGEEEEETTT buku ini! Lempar sini bukunya, Mbak! Hehehe

    ReplyDelete
  8. Paling suka tentang Warung Salse...

    ReplyDelete
  9. pengen banget ke warung salsenya teh :)
    brkunjung ke blog ini bikin kangen bandung :)
    sedikit saran, warna tulisannya dipertegas teh, khususon buat aku yg matanya minus gini klo liat tulisan gini dengan background putih n rada "renyek" tulisannya, jadi agak pusing hhe..
    rikwes dong liput tentang bandung barat, perkembangannya sekarang gimana ya? coz dlu aku tinggal disitu, di daerah deket Waduk Cirata..

    ReplyDelete
  10. klo tulisan fav saya, warung salse & taman cibeunying.. pengen bgt kpn2 maen ksana :)

    ReplyDelete
  11. Mauuuuu (buku dan komen) hihihihi
    Aaah, Bandung itu kota impian deh Mak. Saya seumur gini baru 2x dateng ke Bandung. Kalo liat liputan di tipi ato baca di blog traveller (apalagi baca blog Emak), jadinya tambah kuadrat pinginnya. Semoga bisa diagendakan :D

    ReplyDelete
  12. jadi kangen bandung lagi. pengen nyobain warung salse deh, mba. hehe

    ReplyDelete
  13. aku lahir di Bandung tapi sampai hari ini tidak kenal dengan seluk beluk dan pernak pernik Bandung. Terimakasih sharing infonya, aku jadi pengen menyediakan waktu beberapa hari menjelajahi kota kelahiranku. I will... someday!

    ReplyDelete
  14. aku lahir di Bandung tapi sampai hari ini tidak kenal dengan seluk beluk dan pernak pernik Bandung. Terimakasih sharing infonya, aku jadi pengen menyediakan waktu beberapa hari menjelajahi kota kelahiranku. I will... someday!

    ReplyDelete
  15. Mau mau mauuuu! Suka deh ide kreatifnya, info seluk beluk bandung all in one place! Bisa jd referensi saya utk getaway ke bandung! Belum lagi sekarang punya walikota yang top markotop. Boleh atuh dikupas terobosan"pak walikota biar kota lain makin irii! Ditunggu ulasan lainnya yang makin kreatif, menikmati bandung dengan cara yang berbeda. Sukses terus ya mbak eh teh! ;)

    ReplyDelete
  16. Waduh mbak, saya ngetik komen dua kali begitu publish malah ilang, ihik.
    Tapi tetep mau mau mau...! Salut banget ide kreatifnya, bandung segala rupa all in one place! Apalagi sekarang punya walikota yang top markotop, boleh dong terus diulas bandung dulu banget, bandung dulu dan bandung sekarang, biar kota" lain jadi irii! Ditunggu juga info ttg menikmati bandun dari sisi yang berbeda! Sukses terus ya mbak,eh teh! ;)

    ReplyDelete
  17. mauuu bukunya, aaakk...
    saya terakhir ke Bandung udah lama banget, ada 5 tahun deh hiks.. waktu ke sana juga rombongan sama teman-teman kampus, ada acara.. cuma sempat ngider di cihampelas bentaran dan menjelajah kawahnya tangkuban perahu hihi...
    mau banget ke Bandung lagi, sama suami tapi haha...dulu kan belum punya.. dia lebih sering ke Bandung karena ada keluarga di sana. tapi sepertinya dia juga nggak sepaham ulasan di atas kalau urusan seluk beluk Bandung..
    *semoga beruntung dapat bukunya :)

    ReplyDelete
  18. Sudah lama ngga ke bandung. Kangen, terutama dengan wista kulinernya, tapi sekarang bandung makin macet sih yaa

    ReplyDelete
  19. Jadi pengen ke bandung lagi...apalagi klo baca review ttg wisata kuliner...hmmmm..nyummy...

    ReplyDelete
  20. Iri banget sama Bandung, bener bener selalu ada perubahannya dari waktu ke waktu.Tahun 2008 & 2010 yang lalu ke Bandung, jadi kepengen ke Bandung lagi ngeliat "yang baru baru lagi" dari Bandung :)

    ReplyDelete
  21. Tahun 2008 dan 2010 yang lalu pernah berkunjung ke Bandung. Melihat Postingan ini saya jadi kepengen keBandung lagi buat melihat “yang baru – baru lagi” dari Bandung. Iri banget deh, Bandung selalu menampakkan kemajuan dari waktu ke waktu. Tradisi dan Kulinernya selalu tetap dipertahankan. Ah..ga tahan banget sama kulinernya yang enak – enak 

    ReplyDelete
  22. Nggak pernah ke Bandung. Mengintip kota Bandung dari tulisan mak Nurul.

    ReplyDelete
  23. Terakhir maen ke Bandung th 2013, tp belum bisa menikmati semua yang ada di Bandung, at least kaya reportase di atas:)

    ReplyDelete
  24. Anak-anak saya Kuliah dan Kost di Bandung. Saat sendirian di Kost pasti keliling-keliling Bandung. Jarak Bogor Bandung tak jauh ...tapi suasana yang jauh beda bikin kangeeennn...:)

    ReplyDelete
  25. Tahun lalu aku lulus SMK di Jabar, tapi bukan Bandung.
    Karena di asrama maka kami serasa dikurung dalam lingkungan sekolah. Kami tidak bisa keluar kemana-mana, kecuali ada ijin berlibur yg sangat langka. 2 bulan sekali tidak tentu dan itu pun hanya dari Sabtu sore sampai minggu sore.
    Sangat tidak mungkin untuk pulang ke rumah mengingat kami berasal dari berbagai daerah di Indonesia.
    Akhirnya? "Bandung lah yang menjadi tujuan utama"
    Meski harus kena macet di Sumedang, tetap saja kami nekat. Waktu libur yg minim masih saja digerogoti sama macet :(
    Haha.. jadi curhat.. Aku suka ke Bandung, meski tak tahu jalan. Naik angkot kesana kemari, ke BSM, Pasar Baru, Asia-Afrika, nyasar, dan semuanyaaa.. Makan mie kocok Bandung :D
    Suka juga ngaku2 sekolah di Bandung, padahal sekolahnya di Majalengka, 2 jam dari Bandung.. hehe
    Duh curhat nih panjang.. Siapa tahu curhat jadi dikasih buku, *mupeng

    ReplyDelete
  26. Saya dan suami pernah ke Bdg dadakan. Mau makan ngirit ternyata ngorot. Kesasar di Warung mie ayam Linggarjati *kalo gak salah..
    Hhhhhmm tapi jus alpukatnya enak lho di situ, syg mahal :)
    Kangen Bandung..

    ReplyDelete
  27. lama-lama, Bandung bermetamorfosa jadi tujuan wisata tingkat tinggi nih, dan semoga saat itu saya bukan termasuk orang yang cuma bisa ngantri kepengen doang.. alias, bisa ikut nikmati segala ke-Bandung-annya. Yang jelas sekarang tiap baca tentang bandung baru bisa bertanya-tanya sambil doa; ya Allah kapan ya saya bisa ke Bandung lagiii? dan baru kerasa, ternyata oh ternyata jadi anak rantau bisa bikin kita kangen ke tempat lain selain kota sendiri..
    *ealaah jadinya curhat jugaa mak ><

    ReplyDelete
  28. Hai mbak, salam kenal. Kunjungan perdana nih main ke blognya *nggak banget yak, baru sekali main, langsung ikutan kontes berhadiah yang diadakan :D

    Postingan blog mbak isinya cakep-cakep ih, kalo pengen beburu ilmu dan info tentang Bandung, tinggal menjelajah isi blog mbak aja. Komplit, unik dan menarik ^^

    Oh iya, omong-omong tentang Bandung, saya baru sekali main ke Bandung. Itu pun karena ada kegiatan Study Tour yang diadakan oleh pihak kampus. Yang sempat dijelajahi hanya beberapa objek wisata dan pusat perbelanjaan. Baru sekali dan Bandung udah sukses bikin jatuh cinta plus rindu buat balik lagi. Deuuh, gimana nggak, baju, sepatu, boneka dan lain-lain *ternyata* sanggup bikin hobi belanja jadi sedemikian liar. Eiy, belanja barang bagus dengan harga murah, siapa yang nggak mau coba? :p

    E tapi eeee tapi, ternyata masih banyak tempat-tempat oke yang musti banget didatengin di Bandung. Kayak si warung di bagian paling atas postingan ini, ngebayangin menu-menunya aja udah sanggup bikin ngiler. Okesip. Nabung duluuuu, terus happy-happy ke Bandung ^^



    Email : intankamala@gmail.com

    ReplyDelete