Tips Moto di Kelas Inspirasi (Bandung)

April 24, 2014
Kesannya sok tahu begini :D 

Justru dari pengalaman pertama itu, saya jadi belajar. Dari hal-hal yang saya lakukan selama bertugas di Kelas Inspirasi, yang tidak saya lakukan karena tidak tahu kalau itu harus dilakukan, yang tidak saya kerjakan karena saya tidak tahu caranya. 

Moto itu tidak gampang. Makanya prihatin juga mengamati kelakuan orang yang suka nentengin kamera DSLR kemana-mana untuk sekedar gaya. Kemana euy, you have no idea. Kudu ikutan relawan foto di Kelas Inspirasi tuh, biar kena ospek fotografi. Hohoho :))

Mulai aja yak.

1. Belajar moto! 
Waktu moto di SD Cibiru 4, beberapa ruangan lebih gelap dibanding ruang kelas yang lain. Mana yang kita foto itu objek bergerak pula. Antara fotonya jadi hitam atau objeknya blur. Itu yang terjadi pada foto-foto saya. Jadi moto menggunakan fitur otomatis kamera bukan satu-satunya cara. Kita juga harus belajar tentang shutter, apperture, diafragma. Kalau saya selama moto di KI pake program apperture. Dikasihtau sama seorang fotografer yang kebetulan suami begitu. 

Kalau di ruang terang, motonya begini. Di ruang yang gelap, motonya begitu. Moto anak-anak SD yang gak mau diem itu caranya blablabla. Nah itu saya dikasihtau caranya sama suami semua. Kursus kilat fotografi seminggu euy :))


2. Bawa minuman yang banyak
Entah kalau kalian, saya cepat sekali kehausan. Beruntung suami saya membekali minum yang banyak. 1 liter. Karena bergerak terus saya keringatan melulu. Jadinya memang gampang haus tapi sedikit kebelet pipis :D mungkin karena badan terus menerus keluar keringat kali ya. Ya efek gak pernah moto beginian juga, sih. Adrenaline rush. 


3. Siapin cemilan
Coklat manis yang paling utama. Karena mengandung gula jadi bisa suntik energi kalau dua jam setelah moto-moto kita kecapekan. Udah gitu praktis juga, 2 menit bisa langsung masuk ke perut. Gak tahu sih kalau kalian, tapi saya cepet banget kecapekan. Mungkin karena saya pernah melahirkan dan di rumah kan ngurus anak *apa sih*. 

Tapi memang fisik kita terkuras, kok. Ckckck mengkhawatirkan :D Balik lagi ke kalimat saya-belum-pernah-melakukan-pekerjaan-ini. Moto udah sering, tapi tidak  disertai dikejar waktu, anak-anak, dan beberapa assignment objek yang harus difoto macam Kelas Inspirasi ini. 


4. Memakai pakaian berwarna gelap
Saya suka perhatikan fotografer seringnya memakai pakaian warna hitam. Tanya-tanya ke suami, ternyata fotografer memang gak boleh lebih menonjol dibanding objek fotonya. Makanya pada pake t-shirt warna hitam. Selain gak bagus untuk cahaya, warna terang juga 'mengundang' perhatian orang lain. Fotografer seharusnya jadi bayangan. Ada tapi gak terlihat. 

Saya gak mau mengenakan warna hitam. Panas banget pasti buat badan. Ya pilih-pilih saja warna yang gelap. 


5. Kenakan sepatu keds
Sepatu ini penting sekali karena menentukan kenyamanan selama memoto. Sandal yang bertali-tali ala sandal gunung juga cukup, kok. Selama acara kan kita harus kesana-kemari. Kalau sepatu yang kita kenakan ala sepatu mau ke mall, alamak kasihan kaki kita. Harusnya kaki beralaskan sol yang tebal. Begitu kira-kira :D


Waktu di KI saya memakai sepatu keds. Allstar warna biru. Nyaman sekali :) 


6. Menggunakan tas ransel
Biasanya sekolah menyediakan ruangan untuk kita menyimpan barang bawaan. Tapi saya tidak menaruh tas dimana-mana. Saya bawa terus di punggung karena isinya saya perlukan selama bertugas. Mulai dari botol air minum, cemilan, sampai kamera cadangan. 

Karena itu ransel adalah jawaban paling tepat buat storage selama kita moto. Kalau tasnya selempangan sih wah ribet banget pasti. Ransel kan diam di tempat. Di punggung gak kemana-mana. Kalau Tas selempangan gitu suka bergerak-gerak mengikuti kemana arah badan kita bergerak. Riweuh. 

Tas pinggang? Ya oke juga tuh. Yang penting selama moto gak ngegembol-gembol barang kayak saya :)) Kalau ada fotografer pro baca tulisan saya ini pasti ketawa-tawa, "kemana atuh, neng". Hihihi. Balik lagi ke kalimat saya-belum-pernah-melakukan-pekerjaan-ini. Hahaha.


7. Kamera DSRL lebih baik dari kamera digital yang biasa
Saya bawa dua kamera waktu moto di KI. Ya buat jaga-jaga takutnya habis baterai atau tiba-tiba kamera ngadat. Satu Nikon, satunya lagi Fujifilm. Yang pertama ini DSLR, yang kedua digital biasa. 

Setelah dirasakan sendiri, DSLR memang paling baik untuk moto situasi seperti Kelas Inspirasi. Objeknya bergerak terus sih. Jadi apa ya istilahnya, real-time? Kalau moto menggunakan kamera biasa saya kerepotan sendiri. Gambarnya blur, pindah objek foto semeter doang kameranya masih mikir. Wah gak enak deh, enaknya kamera yang digital yang biasa aja itu buat moto benda diem. Hehehe :D ya saya amatiran juga kali ya jadi tidak menguasai fitur kamera. 

DSLR ini memang yang terbaik buat yang konteksnya seperti Kelas Inspirasi. Dalam 10 detik bisa menjepret beberapa foto, gambar tetap tajam. Kamera biasa mah bukan fitrahnya untuk motoin situasi seperti itu.

Intinya balik lagi ke man behind the gun. Alias orang yang moto lebih berperan banyak dibanding kameranya. Nikon, Canon, DSLR atau bukan, jago-jagonya kita saja. Saya mengusulkan DSLR karena saya amatir, peralatan masih pendukung utama, bukan skill. Kalau kalian sudah jago motonya, apapun perangkatnya pasti baik-baik saja :)



8. Moto terus
Melihat latar belakang saya yang bukan fotografer dan belum pernah bekerja dengan kamera, saya putuskan untuk foto terus-terusan. Untuk objek yang sama saya foto dari sejajar mata, atas, bawah, samping kiri dan kanan. Eugh gimana sih istilah moto begini? Ya begitu lah :D 

Kalau fotografer beneran mungkin hasil motonya hanya 400 atau 500 frame. Saya sih takut gagal motonya alhasil semua saya foto. Beberapa spot dan objek saya niatkan, tapi kebanyakan sih jepret-jepret saja :D Sesampainya di rumah dan membongkar kamera, waduh fotonya banyak banget, 1400an foto! Banyakan gak bagusnya dibanding yang bagus. Lumayan ada yang bisa saya pilih. Dari 1400 foto, masa iya gak ada 20 biji aja yang fotonya baik :)


9. Have fun, enjoy motonya :D
Begitu tips dari fotografer. Jangan tegang, foto yang kamu suka. Biar emosi fotonya juga tersampaikan.


10. Tips saya ini gak berguna kalo...
kamu fotografer seriusan, beneran, pro yang sudah biasa mengemban tugas foto-memoto :D hihihi

***

Okey. Itu dia tips moto di Kelas Inspirasi dari tukang moto amatir yang gak mau lagi moto-moto dengan konteks begitu hahaha. Seneng saya bisa ada di Kelas Inspirasi Bandung #2. Apalagi tugasnya memoto. Seru banget.

Sekarang saya jadi kebayang pekerjaan fotografer pro seperti apa. Sebelumnya kalau mengamati suami bekerja, ah ya begitu saja: moto - pindahin foto ke laptop - pilih foto - edit - blabla - selesai. Ternyata memang tidak sesederhana yang saya kira. Hebat kalian fotografer-fotografer serius.


Baca juga  Jadi Relawan Dokumentasi di Kelas Inspirasi Bandung #2


<a href="http://www.bloglovin.com/blog/12041561/?claim=s373j39zrbs">Follow my blog with Bloglovin</a>
12 comments on "Tips Moto di Kelas Inspirasi (Bandung)"
  1. Pengen deh bisa ikut kelas inspirasi. Tapi jadwalnya selalu deh tabrakan. Makasih ulasannya :) saya jadi dapet ilmu nih apalagi tentang bawa coklat hahaha....
    Sayangnya sampe skr masih berkutat dgn pocket camera aja mudah2an secepetnya bisa beli dslr deh hahaha...

    ReplyDelete
    Replies
    1. amin :) didoain ya biar ada yang ngasih dslr cuma-cuma buat noniq :)

      Delete
  2. tipsnya keren!
    kapan ya saya bisa ikut berpartisipasi di kelas inspirasi bandung...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tahun depan ada lagi :) daftar ayo daftaaaar heehe

      Delete
  3. Saya juga dulu sempet daftar buat dokumentasi di KI teh, tapi saya nya yg ngundurin soalnya lagi padet kuliah euy.

    Kalau saya sukanya pake tas slempang, karena bisa bergerak-gerak itunya, jadi gampang buat ngambil air minum atau buat ganti lensa sama kamera. Tapi emang beda orang, beda selera pastinya sih.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi tas selempang ganggu pas motret, suka bergerak2 tasnya ke depan ke belakang. riweuh hehehe. ya tapi beda selera. hehee

      Delete
    2. Alhamdulillah jadi bagian tim dokumentasi. Masuk fotografer plus videografer.

      Delete
  4. Euh... jiper euy ikutan KI. >.<
    *eh, curcol*
    But the true is, pingin banget bisa moto-moto teeh...

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya sok atuh ikutan, intan. biar gak penasaran. jiper kunaon deui :D hahaha aslinya pas ikutan mah seru banget

      Delete
  5. Baru pengumuman KI Medan dan lulus sebagai fotografer. Nyari-nyari info gimana gambaran jadi fotografer di KI. Eh, malah "nyasar" kesini :p

    Makasih banget infonya mbak, saya juga masih amatir. Jadi gak kaget lagi nanti. Hehehehe :)))))

    ReplyDelete