Jadi Relawan Dokumentasi di Kelas Inspirasi Bandung #2

April 23, 2014
Saya tidak pernah tahu betapa beratnya jobdesk motret sampai saya melakukannya sendiri. Tanggal 19 Februari 2014 di program Kelas Inspirasi Bandung #2


Waktu saya bilang ke suami, Gele, kalo saya lolos seleksi jadi relawan fotografernya Kelas Inspirasi (KI), dia kaget dan bilang "kok bisa?." Saya juga bingung kok bisa. Kirain gak bakal diterima. Hahahaha. Saya iseng-iseng daftarnya. 

Mungkin panitianya melihat potensi saya lebih dari sekedar bisa-gak-moto yak. Portofolio yang saya masukin ke formulir Kelas Inspirasi hanya facebook saya, twitter saya, sama blog saya ini. Atau mungkin mereka tidak meperhatikan foto-foto yang ada di blog ini karya suami saya (dan seorang teman). Lumayan jasa fotografer gratis suami sendiri. Heuheuheu :D *samar-samar bisa keliatan panitia lagi tepok jidat semua :))*


Aniwei, tugas moto itu sederhana sebenernya. KALAU SUDAH BIASA. Tanpa bermaksud tidak respek kepada fotografer pro, memoto itu 'gampang' kalau kita tahu caranya dan sudah biasa melakukannya. 

Nah saya mah enggak. sehari-hari kalau moto ya objek motonya anak atau sesuka saya, mau perspektif frontal, dari jauh, miring ya pokoknya terserah saya. Tidak ada tuntuan dari siapapun. Kalau jalan-jalan yang lebih sering moto ya suami. Jadi saya gak tau kalau assignment moto itu intensnya tinggi tinggi sekali...

Pertama. Panitianya memberi kami dokumen (semacam modul) panduan moto berisi tentang poin-poin yang harus difoto. Mulai dari self-portrait para relawan pengajar, dokumentator/fotografer, dan guru-guru sekolahnya. Saya juga diharuskan merekam bentuk fisik sekolahnya tanpa memperlihatkan kekurangan sekolah. Terakhir saya harus moto aktivitas kelasnya. Udah tiga macem poinnya tuh. 

Belum selesai dong. Saya harus ngedit fotonya dalam ukuran dan resolusi tertentu. Lima foto terbaik dan beberapa foto lainnya. Dua macam, beda ukuran, sertakan caption yang fontnya dan tata letaknya sudah ditentukan panitia. 

Pengumpulan foto ini ada tenggat waktunya. Seminggu setelah Kelas Inpirasi digelar. Jadi ketika relawan pengajar sudah leyeh-leyeh istirahat kembali ke rutinitas masing-masing, relawan fotografer masih sibuk milih dan edit foto di sela kesibukannya :D 




Blah :D waktu baca dokumen panduan motonya KI, saya gemetar, mata berkaca-kaca, mual. Hohoho. Enggak deng. Cuma mulai berpikir buat mundur. Habisnya belum pernah moto dengan jobdesk begini. Kiran moto ya moto aja. Ternyata... hahaha :D 

Di rumah saya mulai kursus foto kilat sama suami. Mulai dari moto objek bergerak, sampai gimana caranya moto ruangan yang gelap. Ya lumayan. Dari hampir 1400 frame, 10% saja yang berkualitas. Hahaha sisanya, blur, gelap, potong, gak jelas mau ngelihatin apa, berantakan, sok-sok dramatis, dan foto yang komposisinya aneh banget. 

Selama bertugas pokoknya saya jeprat-jepret terus. Karena amatir, saya takut banyak foto yang gagal. Mulai dari foto yang gambarnya gak dapet momen, gelap, goyang. Mana kebanyakan objek foto saya bergerak semua gak bisa diem euy. Mau dapet candid susah, mau dapet objek yang diem ya palingan kursi sama meja hehehe. 

Kecemasan tidak mampu melakukan tugas hanya berlangsung sebelum pekerjaannya saya tunaikan. Deg-degan saya hilang setelah lima menit saya foto-foto di Kelas Inspirasi. Seru ya ternyata. Sepanjang hari itu sampai jam setengah satu siang saya mtret melulu. Pokoknya jepret terus dari berbagai sudut supaya banyak pilihan foto. 

Istirahat sih jam 11, makan nasi goreng. Nasi goreng terenak yang pernah saya makan hiks...


Di SD Cibiru 4 tempat saya bertugas ada 9 kelas yang harus dimasukin, ada 11 relawan pengajar/inspirator yang harus difoto, dan  hilir mudik di dua lantai naik turun tangga. Mungkin kalau manajemen waktu saya bagus gak usah naik turun tangga terus-terusan sih hahaha. Efek adrenalin rush disertai skill amatir jadinya ya gini :D

Belum jam 12 siang tapi saya udah menghabiskan air minum 1 liter, nasi goreng dua piring, 2 coklat beng-beng, dan 1 roti. Semuanya dimakan di sela-sela moto, pas nunggu relawan pengajar masuk kelas, pas lagi ngobrol sama anak-anak. Bener kata Gele, motret itu ya, terutama kalau situasinya intens kayak motoin Kelas Inspirasi, menguras fisik. 

Sampai di rumah memang belum kerasa bener capeknya. Nah begitu sore menjelang, waduh saya cepet-cepet mendarat di kasur. Capek banget. Kaki krenyem-krenyem. Tentu aja saya tidur setelah makan banyak. Hahahaha. Kelakuan tidur makan tidur ini berlangsung 2x24 jam pasca Kelas Inspirasi. 

Jadi fotografer ini pada akhirnya bikin kelakuan saya eat like a pig, sleep like kebo. Moga-moga foto saya gak ngecewain euy :D hehehe. Walaupun diawali dengan drama, tapi berakhir dengan happy ending. Foto saya yang paling atas itu, dipajang di Pameran Kelas Inspirasi Bandung #2 yang adakan seminggu di Museum Konperensi Asia Afrika. 

Tahun depan saya mau ikutan lagi, jadi relawan pengajar saja. Kapok jadi relawan fotografer. Hahaha :D dikata gampang moto dengan jobdesk tertentu. 

Tapi sejujurnya saya jadi belajar kalau moto itu bukan tugas yang sekedar-gaya-gayaan. Moto juga bukan melulu tentang teknis diafragma dan shutter dan macem-macem fitur di kamera. Motret itu juga tentang rasa. Dan melatih 'rasa' ini yang susah, harus banyak baca, banyak ketemu dan ngobrol dengan orang-orang yang mencintai fotografi (fotografi ya, bukan mencintai gaya hidup berkamera DSLR-nya), dan tentu saja rajin-rajin moto biar kepekaan jadi terasah. Kalau dapet assignment motret ya kudu survey lokasi, harus kenalan dengan penghuni objek lokasi foto, dan blablabla lainnya. Kelihatannya susah ya, tapi pengalaman di Kelas Inspirasi kemarin mengajarkan saya semua yang saya sebut tadi.  

Saya mundur aja. Males melatih rasa, males survey, males belajar teknik fotografi dan seabrek fitur di kamera. Hehehe. Saya mau moto suka-suka. Hahaha 

Oya, tulisan mengenai Kelas Inspirasi Bandung #2 ada disini.






Baca juga : Tips Moto di Kelas Inspirasi (Bandung)
8 comments on "Jadi Relawan Dokumentasi di Kelas Inspirasi Bandung #2"
  1. waa seru ya mak ^^. aku belum pernah ikutan daftar kelas inpirasi :D
    btw yang terakhir shutter speednya harus besar mak biar ngga blur hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah shutter aja saya lupa apaan :)) hahahhaha kacau

      Delete
  2. Ah Mak Nurul memang jagonya potret memotret. Gak heran kalo jadi relawan dokumentasi. Ajarin duooooong. *tapi pake kamera hp. gak punya DSLR soalnya* :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. salah komen teh nia :D saya mah kalo bagus kebetulan, kalo fotonya jelek emang begitu bisanya :))

      Delete
  3. Fotonya bagus2 mak. Menurut saya, foto bagus itu bukan soal sinar kontras dsb sih kalau utk foto humanisme tapi momen & ekspresinya.

    ReplyDelete
  4. seneng liatnya, tulisannya bagus poto2nya bagus... thanks sharingnya mak

    salam kenal ya

    stylediaryofmilkteabunda.blogspot.com

    ReplyDelete