One Day In Dusun Bambu (part 1)

March 10, 2014
Sabtu sore pukul 4, saya meluncur ke arah kaki Gunung Burangrang. Menuju satu tempat yang lagi hot-hotnya dibahas di instagram dan facebook. Dusun Bambu.



Dusun Bambu kalau dijelasin dalam satu kalimat kira-kira gini: good view, good food, good ambience, well-designed, dan yang pasti mah GOOD BUSINESS. hihihi.

Emang apa sih yang ditawarin Dusun Bambu buat pengunjungnya?


Good View

Tempat ini udah gak ada jelek-jeleknya. Semua sudutnya bagus buat difoto. Enak buat didudukin. Nyaman buat disusuri. Kalau kata suami saya sih, "jagoan arsiteknya."

Saya ngerasain sendiri kemarin. Memang ini tempat breathtaking sekali pemandangannya. Gimana gak, tempatnya tepat banget di kaki gunung Burangrang, tetangganya gunung Tangkubanparahu itu loh. 



Jadi udaranya terjamin bersih, pohonnya masih banyak, suara air sungainya bikin adem hati, pengelola tempatnya juga membuat suasana sesyahdu mungkin, sedusun mungkin. Jadi kita masih bisa denger tuh suara burung-burung, kodok, dan binatang imut lainnya. 

Selain pemandangan alam, Dusun Bambu juga secara estetika enak buat dilihat karena dekornya. Lucu bangeeeet! Pokoknya waktu masuk ke Dusun Bambu udah gatel pengen foto-foto melulu. Saya paling suka monumen bambunya. Unik & ngingetin saya sama dekor acara teaternya mahasiswa-mahasiswi STSI. Bagus sekali. Rumit tapi indah.





Di dalem Dusun Bambu ini ada sawahnya, terus kita kalau mau masuk ke kawasan pusatnya harus ngelewatin sawah ini. Serunya kita menyusuri jembatan awi dulu. Jembatan anyaman kayu, gitu. Istilahnya apa ya lupa saya hihihi. Ini juga ngingetin saya sama masa kecil atua jaman ospek kampus dulu. Kalo pada pake sandal berkaki bakal ribet deh jalan di jembatan ini. Tapi disediain kok jalan yang 'normal'. Ih tapi sayang banget kalo gak ngerasain serunya jembatan awi ini :D



Di kawasan pusatnya ada empat area nongkrong dan restoran: food court, lounge, rumah pohon, dan rumah tepi danau. Saya bahas ini di bagian Good Food yak. Tapi disini saya mau kasitau kalo semua tempat makan itu lucu-lucu interiornyaaaaaa! duh jagoan deh ini yang ngurusin bagian interiornya. Bikin betah, bikin ngiri, dan bikin pengen saya bawa pulang ke rumah semua itu kursi dan meja-mejanya. Hihi.


Baca juga:

One Day In Dusun Bambu (part 2)


2 comments on "One Day In Dusun Bambu (part 1)"
  1. maaak kayak ginian ada juga lhooo di bogor namanya kampung budaya sindang barang hehe

    ReplyDelete
  2. memang bagus ya .... bagus juga untuk foto2
    tapi saya hanya baru lihat dari luarnya aja ... :)

    ReplyDelete