Jalan-jalan Nonton Kontes Ayam Pelung

March 16, 2014
Pada tahu tidak sama yang namanya kontes Ayam Pelung? Kejuaraan tingkat nasional kontes ayam ini diadakan di Bandung loh. Serunya, bukan di jantung KOTA Bandung, tapi di kabupaten Bandung yang letaknya 25 km dari pusat kota Bandung: Soreang. 


Kesanalah saya menuju di hari minggu. Mau nonton Kontes Ayam Pelung. Ibaratnya kontes kecantikan, ini si ayam-ayam gagah dinilai dari beberapa kategori. Suara, bobot badan, dan penampilan.




Kontes Ayam Pelung gak hanya ada di Bandung. Ada juga di Cianjur. 

Saya suka nonton acara ini bukan karena saya fans berat Ayam Pelung. Satu-satunya ayam yang saya doyan ya ayam yang udah mateng, tinggal dimakan. Kontes Ayam Pelung ini semacam acara budaya. Kalau untuk peserta sih biasa saja cuma acara kontes atau reuni sesama penggemar Ayam Pelung. Lah buat saya, ini unik banget! hehehe emang dasar orang kota nih. 


Disini kita bisa lihat panitia kontes memakai pakaian tradisional Sunda. Pangsi, Iket, sampe ikat pinggangnya juga jadul banget. Emang agak sayang juga ya kebanyakan panitia yang saya lihat udah pada tua-tua umurnya. Mudah-mudahan ada generasi penerus, yang muda mau turun tangan ikutan acara ini. 


Eh pada tahu gak Ayam Pelung ini jenis ayam apaan? 


Pelung berasal dari kata Mawelung/Melung. Artinya melengkung. Kalau kita denger, kokok Ayam Pelung ini cengkoknya rada dangdut emang, kokoknya melengkung. Katanya sih karena leher mereka yang panjang jenjang. Saya belum pernah dengar kokok ayam semerdu mereka dan hanya di kontes ini juga saya baru dengerin. Lucu-lucu :D Kalau diibaratkan penyanyi dangdut macam Bang Rhoma Irama atau Ikeu Nurjanah lah. Ah penyanyi dangdut abal-abal yang sekarang lebih nonjolin penampilan harus belajar banyak dari Ayam Pelung. 


Kalau sejarah ayam ini kayaknya kita mesti tanya orang Cianjur. Browsing juga bisa kok. Berdasarkan obrolan saya sama panitia, ayam ini memang berasal dari kota beras pandanwangi tersebut.


Ngomong-ngomong pemenang kontes ini dapat hadiahnya jutaan loh. Seru ya! Pesertanya juga gak hanya berasal dari Bandung atau sekitar Jawa Barat. Ada juga yang dari Jawa Timur dan Lampung. Mereka menamakan ayam-ayamnya seperti anak sendiri. Hanya saja lebih unik: Pun Bagja, Balaraja, Si Gobed, Balaputra, Si Guntur. Hihihi lucu yak. 


Waktu saya nonton acara ini lokasinya ada di halaman Pemkab Kabupaten Bandung, Soreang. Jauh nih dari rumah saya. Tapi buat yang sekali setahun ya gak apa-apa. Cobain deh datang kalau nanti kontesnya diadain lagi. Setahu saya sih setahun sekali acaranya. Seru juga melihat sisi lain dari sebuah kontes. Biasanya kita lihat di tv itu-ituuuu saja. Kebanyakan artifisial. Kalau di Kontes Ayam Pelung ini kayak acara rakyat biasa, pesertanya bapak-bapak. Penontonnya juga gak jauh dari bapak-bapak. Emang acara bapak-bapak sih ini hahaha :D tapi kalau kita perhatikan sebenernya ini acara budaya kita, lebih orisinil dari kontes apapun yang ada di televisi. 


Kalau aja pemerintah mau menjadikan acara ini lebih sekedar kontes ya. Soalnya potensi wisatanya besar, terutama untuk wisata bule-bule, imho :D

lucu-lucu warna tas ayamnya :D



Foto: Indra yudha
2 comments on "Jalan-jalan Nonton Kontes Ayam Pelung"
  1. Wah, begitu baca artikel ini saya langsung googling, nyari2 video seperti apa sih suara ayam pelung itu, hehehe.

    Dari hasil googling juga, saya dapati info kalau ayam di Indonesia itu termasuk ke dalam spesies Gallus domesticus. Ayam dengan spesies ini adalah ayam hutan adalah sudah didomestifikasi alias dijinakkan dan dipelihara.

    Sama spesies Homo sapiens yaitu manusia. Kita mengenal ada berbagai macam ras manusia semisal ras Asia, ras Kaukasia, ras Afrika, dsb. Jenis ayam pelung ini ibaratnya manusia dengan ras Asia bersuku Sunda, hehehe.

    Budaya memelihara unggas di Indonesia sudah ada sejak dulu. Umumnya yang dipelihara adalah burung dan ayam. Ayam sendiri dipelihara mayoritas sebagai penyedia bahan pangan. Dewasa ini budaya memelihara unggas amat jarang ditemui, dikarenakan memerlukan lahan yang cukup luas.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Edan Wihikan kamu punya nama bagus bangeeeeeeeeeet!

      Thanks ya hasil googlingnya ditaro disini. Saya gak suka unggas, nih. Ibu mertua saya sih suka banget. Sayang ayamnya dimaling orang, cuma disisain telur satu aja. Bapa saya juga sampe akhirnya anak2nya (kami) dicucuk sama si ayam jadi aja ayamnya disembelih.

      Aduh maap ini reply saya gak seilmiah komen kamu :D hihihi tapi makasih banget ya. Sekarang saya jadi tau si ayam pelung lebih banyak lagi.

      Delete