Bandung Old Buildings: Cantik Banget, Tapi...

February 15, 2014


Kecintaan saya sama gedung-gedung dan rumah-rumah tua di Bandung udah berlangsung sejak lama. Definisi rumah tua adalah rumah-rumah gaya arsitektur jadul jaman pemerintahan Belanda.

Awalnya gara-gara saya tumbuh besar di daerah pantura, Indramayu. Disana banyak rumah tua, gedong-gedong megah. Biasanya milik kaum pedagang, orang-orang keturunan Cina. Kalau sekolah suka ngelewatin rumah jenis 'legenda' model begini nih. 

Kalau lewat rumah tua saya suka penasaran kayak apa dalemnya. Seperti apa obroloan penghuni rumahnya. Kepengen banget masuk rumahnya dan melihat jalanan dari teras rumah tersebut. 



tempat ini sekarang jadi Kopi Oey Tiam punya Bondan Winarno

Dilanjut waktu SMA saya ke rumah temen di daerah Cirebon, kompleks pabrik gula. Kerja kelompok ceritanya. Tapi saya keasikan liat rumah-rumahnya. Ah udah deh saya meleleh ada di kompleks perumahan pabrik gula itu. Rumahnya tua-tua! berasa lagi di 100 tahun yang lalu aja. Dari situ saya mendeklarasikan diri sebagai: old houses freak :D 


Kesenengan sama rumah tua berlanjut sampai sekarang. Cita-cita saya mau punya rumah yang desainnya old school banget. Ada lengkungannya, jendela gede-gede, teras, batu sungai, banyak ventilasi udara, pake kayu jati. Mahal sih keliatannya. Hihihi.  


Di Bandung saya sama suami suka motoin rumah tua dan gedung jadul. Suami sih terutama. Kalau saya yang moto suka menyon-menyon hasil fotonya. Karena kesukaan kami berdua sama, kalo lagi jalan-jalan dia suka nanya mau lewat mana. Karena jalan tertentu di Bandung buat kami punya deretan gedung tua. Kayak daerah Pasar Baru, misalnya. Gak terawat sih memang rumah-rumahnya, tapi yah daripada gak ada.

ini mah saya yang moto, liat aja sisi kiri foto kepotong bangunannya hahaha!

Gara-gara kecintaan ini, waktu kuliah saya ikut acara jalan-jalan di Bandung. Temanya seru. Menurut saya pada jaman itu tema jalan-jalannya unik. Saya lihat iklan barisnya di koran Pikiran Rakyat. Bandung Historical Walk nama acaranya. Bayar 30ribu kalau gak salah. Saya walking tour dari titik KM 0 sampai Gedung Sate, kira-kira 4 km deh. Seruuuuuuu! Saya suka! Saya sukaaaaaaaaa!

Kalau sekarang tema sejarah kan lagi seksi-seksinya, nah Bandung Trails, penyelenggara Bandung Historical Walk itu, udah melakukan aktivitas tersebut sejak taun 2003. Saya nyemplung ikut acaranya taun 2005 sebegai peserta. Udah lama banget yak.

Karena kesengsem sama konsep aktivitasnya, saya mendaftarkan diri waktu Bandung Trails nyari volunter. Pengumumannya waktu itu via milis. Lewat seleksi sih, sampai wawancara segala. Agak-agak deg-degan gimana gitu karena yang wawancara saya tiga orang. Heuheuheu. 

Eh keterima. Bareng dengan sepuluh orang lainnya. Disini saya ketemu orang yang empat tahun kemudian jadi suami :)) hahahaha. 


Dari Bandung Trails itu saya belajar banyak tentang sejarah kota tempat saya tinggal, Bandung. Bikin walking tour juga. Seru banget, temanya macem-macem: Tur Bandung Lautan Api, Tur kuliner, Bandung Historical Walk, Tur Pecinan.

Dari baca-baca buku itu juga saya baru ngeuh. Rumah punya gayanya masing-masing. Rumah yang dibangun tahun 1920 beda dengan rumah yang dibuat di tahun 1950. Ada yang namanya Art Deco, indsche impire, jengki, euh apalagi ya itu namanya. Keriting lah lidahnya nyebut nama, itu yang saya tulis aja gak inget bener gak yah cara penulisan istilahnya :D

Aniwei, dua taun setelah di Bandung Trails saya keluar. Tahun 2008 saya daftar ke Bandung Heritage. Organisasi nirlaba yang concern dengan pelestarian budaya dan sejarah. 


Di tahun yang sama saya kerja di Mahanagari. Ah masa-masa menyenangkan banget. Di Mahanagari saya liat ada idealisme yang bisa dijalanin. Bisa dibisniskan. Tapi ini mah lain cerita yah :D hihihi. Di tahun 2008 itu saya juga kenalan sama temen-temen dari Komunitas Aleut, komunitas jalan-jalan sejarah. Sampai sekarang Komunitas Aleut masih konsisten bikin acara jalan-jalan. Biasanya hari minggu. Cek aja di facebook fanpagenya yah kalau tertarik ikutan.

Kalau diperhatikan, tahun 2009 mulai populer komunitas sejarah di Bandung. Kalau dulu hanya ada Bandung Trails, di tahun tersebut sejarah jadi tema yang hip. Kalau saya buka facebook, gak satu dua yang bikin acara jalan-jalan wisata sejarah. Seru banget! Makin banyak saya makin suka :D


Sampai sekarang kecintaan saya sama gedung tua masih masih awet. Sedihnya banyak bangunan tua itu udah gak ada. Berganti rupa jadi mall, rumah, restoran, resort, hotel, kantor... Saya sih ngeliat potensi bangunan tua ini gede. Bisa jadi menu wisata. Tapi pemkot Bandung kala itu tidak  melihat potensi ini. Jadi banyak banget rumah tua yang dibiarkan melumut dan rapuh. Sedih yah. Mereka, pemkot, juga suka ijinin pengusaha mendirikan bangunan komersil. 




Tahun ini mudah-mudahan ada perubahan dari walikota yang baru. Sebagai arsitek baik, walikota yang sekarang pasti tahu kepentingan gedung-gedung tua masa kolonial.

Dari referensi yang pernah saya baca, Vietnam melestarikan rumah-rumah tuanya dengan cara membuka rumah itu buat wisatawan. Keseharian rumah itu diperlihatkan, dipajang. Pemilik rumah dapat untung, pemerintah juga mendapatkan hal serupa. Wisatawan juga senang.

Kalau cita-cita saya mah pengeeeen sekali masuk ke rumah-rumah gaya Pecinan di sekitar Pasar Baru.

Wisata kan gak melulu arena kolam renang yang besar dengan ombak buatannya atau rollercoaster canggih. Juga bukan selalu panorama alam yang cantik. Keseharian budaya orang lain juga bisa diangkat jadi tujuan wisata. Buat pembelajaran, buat kita mengapresiasi perbedaan, buat kita tahu warna-warni budaya di dunia, bahkan yang dekat-dekat kayak di Bandung sekalipun.








Foto: Indra Yudha
10 comments on "Bandung Old Buildings: Cantik Banget, Tapi..."
  1. Aku dibawa dongggggg, ke tempat2 beginian di bandung. Abis KI aku free satu hari.

    ReplyDelete
  2. wahhh...jadi pingin ke Bandung *ubek-ubek dompet
    Tulisannya asyik mbak :)

    ReplyDelete
  3. Kok beda ya mbah fotonya dengan hasil jepretan mbak sendiri.
    Ini yang moto siapa?
    Fotografer-kah? :)

    Salam..

    ReplyDelete
  4. Kok beda ya mbah fotonya dengan hasil jepretan mbak sendiri.
    Ini yang moto siapa?
    Fotografer-kah? :)

    Salam..

    ReplyDelete
  5. @Donna : coba saya tanya geng di rumah dulu yak, kalo saya ada waktu saya bisa nemenin jalan2 :)

    @Widyanti : makasih-makasih :)

    @Abdur : Iya fotografer, jasanya gratis soalnya suami sendiri hehehehe :))

    ReplyDelete
  6. Gedung dan banguanan tua itu asik buat objek foto memang..
    apalagi kalau malam dengan lampu jalan dan lampu2 kendaraan :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya bener banget. tapi tergantung siapa yang motonya. kalo saya, pasti amburadul hasil fotonya :))

      Delete
  7. Wow, Mbak... Menarik sekali pengalamannya. Saya udah lama tinggal di Bandung (meski cuma numpang disini ^^), tapi belum banyak jalan-jalan ngubek Bandung. Bangunan2 tua yg banyak terlihat di sini memang memancarkan aura wibawa tersendiri. Sebab ia punya cerita, punya & jadi saksi sejarah itu sendiri :)

    ReplyDelete
  8. Sayang ya.. rumah bagus dan mungkin bersejarah tapi tak terawat..

    ReplyDelete