Image Slider

Taman Pustaka Bunga di Bandung, Udah Pasti Banyak Bunganya!

February 23, 2014
Nah taman ini cocok buat semua anggota keluarga. Ayah ibu, nenek kakek, paman bibi, sepupu, ponakan, anak, pacar, calon mertua, calon pacar :D


Taman ini terluas yang saya datangi setelah Taman Jomblo dan Taman Fotografi. Udah mah luas, bunga sama tumbuhan melulu isinya. Pohonnya tinggiiiiii, teduuuuuhhh banget. Seneng lah ada disini. Betah, mana disediain (lagi-lagi) wifi gratis.


Taman ini sebenernya peninggalan pemerintahan Belanda. Cuma dibiarkan liar aja. Nah sekarang udah dipercantik dan dibuka buat umum. Seneng lah warga Bandung, tempat jalan-jalannya nambah. 

Jalan setapaknya bagus. Setiap bunga sama pohon dan tumbuhan lain dikasih papan nama jadi bisa buat belajar juga. Rumputnya gak boleh diinjek. Kursi taman disediain, sebenernya kurang banyak sih ya apalagi kalau datangnya hari minggu. Rame banget! makanya gak cukup, mana gak boleh gelar tiker di atas rumput. Hehehe.


Cuma gak boleh bawa makanan dari luar ya. Makan di taman ini juga gak boleh sebenernya. Jadi cuma boleh foto-foto, ngobrol, atau kegiatan apapun yang gak melibatkan makanan. 


Cara Menuju Taman Pustaka Bunga

1. Tau Gedung Sate? Naaahhh si taman ini letaknya gak jauh dari Gedung Sate. Di sampingnya, jalan Cilaki. 
2. Angkot yang lewat sini ada angkot Riung Bandung - Dago. Ada juga Cicaheum - Ledeng, tapi kudu jalan dikit sih ke arah jalan Cisangkuy/Jalan Cilaki, 
3. Kalo susah, pada tau Gasibu gak? Harusnya yang doyan belanja tau nih sama Gasibu. Nah deket-deket situ tamannya. Tapi lagi-lagi siapin kaki ya buat diajak jalan :D 



Taman Fotografi di Taman Cempaka Bandung

February 22, 2014
Nah ini ada taman lagi yang rekomen buat didatangin. Taman Cempaka alias Taman Fotografi. 

Walikota menyediakan taman ini untuk kegiatan publik, khususnya yang berkaitan dengan aktivitas fotografi. Tapi cuman baca-baca buku juga bisa, sih. Nongkrong centil ngabisin keripik singkong juga boleh. Asik-asik aja hehehe. 


Saya kesini sama suami & nabil. Nah nabil kesenenengan lari kesana kesini. Yang seru disini ada wahana permainan juga. Sederhana sih. Ayunan, perosotan, sama miniatur kamera. Waktu saya dateng sih udah dikerubungin anak-anak warga sekitar ayunannya. Heuheuheu


Seperti biasa tamannya lengkap sama kursi taman, tempat sampah, dan wifi gratis! Beberapa titik juga bagus buat poto-poto. 

Yang unik di taman ada beberapa poto yang dipajang. Ya namanya jgua taman fotografi ya, gak afdol kalo gak ada display foto. Menarik juga ada foto nongol di taman.


Cara menuju Taman Fotografi:

1. Taksi yuhuuuuw
2. Gak ada angkot yang lewat ke taman ini. Jadi harus turun di jalan Anggrek, terus jalan kaki ke arah jalan cempaka. Agak ribet sih emang. Paling asik ya naik kendaraan pribadi. 
3. Tau daerah jalan Riau gak? yang banyak FOnya itu, mirip-mirip Dago itu, nah ikutin jalan Riau sampe deket-deket ujungnya (ujung selatan). Nah ntar ketemu lampu merah yang ada belokan ke kiri sebelum resto Suis Butcher.  Nah belok kesitu. Ikutin jalannya sampe ketemu jalan cempaka.

Taman Pasupati di Bandung Populernya Taman Jomblo

February 21, 2014
Gara-gara walikota becanda menyebut taman ini sebagai Taman Jomblo, populer lah taman ini sebagai taman jomblo. Saya sih lebih suka menyebutnya taman pasupati, lebih terhormat aja rasanya. atau mungkin karena saya gak lagi jomblo ya jadi gak bisa menghayati artinya. hahaha :P


Taman ini unik. Belum pernah kan liat taman bentuk model gini di kota mana pun di Indonesia? gak tau kalau di negara lain mah ya. Tapi saya (dan kebanyakan orang lainnya) suka sama bentukan tamannya.

Tamannya gak luas. Tersedia balok-balok kayu yang ditancapkan ke lantai. Nah si balok kayu ini selang seling satu-satu ada yang tinggi ada yang pendek. Tadinya saya pikir kok mesti ada balok kayu yang tinggi segala, kira-kira setinggi dada saya deh (tinggi badan saya 160 cm).


Ternyata si balok yang tinggi ini enak buat naro segelas kopi atau ngobrol sambil berdiri. Kalo yang pendek ya udah jelas buat duduk yak :D

Lucu taman ini. Ilmu desain kepake banget. Meja bentuknya gak mesti gitu-gitu aja. Taman juga gak mesti ada bunganya. Yang penting warga bisa kumpul, kongkow, ada ruang publik buat warga. Buat turis juga bisa. Foto-foto, ngerasain sensasi taman jomblo ini.




Cara Menuju Taman Pasupati/Taman Jomblo

1. Biasa, pake taksi :))
2. Lokasinya di bawah Jalan Layang daerah Tamansari, Balubur. Angkot yang lewat situ banyak banget. Mulai dari Cicaheum - Ledeng, Cisitu - Tegalega, Sadang Serang - Caringin, Caringin - Dago, Panghegar - Dipati Ukur.
3. Lokasinya pas banget sebelah Baltos (Balubur Town Square). Jadi kalo mau nanya orang tinggal bilang aja "mau ke Baltos kemana ya arahnya?"
4. Tamansari/Balubur itu deket banget sama Dago. Jadi masih kawasan pusat kota lah. Apalagi kalau pada datengnya dari tol pasteur, nah pasti ngelewatin taman ini sih biasanya.



Taman Kota Bandung Seru-seruuuuuu!

February 20, 2014
Penampakan muka baru di Bandung mulai keliatan. Belum signifikan banget sih. Tapi lumayan. Mulai diurus satu persatu. Nih salah satu yang keurus taman kotanya.

Sekarang aja udah ada lima taman yang direvitalisasi. Diciptakan kembali. Dirombak. Diubah. Tentu aja jadi lebih baik. Kota yang baik kan yang banyak landmarknya, biar kalo janjian gak melulu di mall atau di depan Alfamart :D

Saya bahas satu-satu ya tentang Taman Kota di Bandung ini. Berikut panduan menuju ke taman-taman tersebut. Siap? Goooo!

Bandung Old Buildings: Cantik Banget, Tapi...

February 15, 2014


Kecintaan saya sama gedung-gedung dan rumah-rumah tua di Bandung udah berlangsung sejak lama. Definisi rumah tua adalah rumah-rumah gaya arsitektur jadul jaman pemerintahan Belanda.

Awalnya gara-gara saya tumbuh besar di daerah pantura, Indramayu. Disana banyak rumah tua, gedong-gedong megah. Biasanya milik kaum pedagang, orang-orang keturunan Cina. Kalau sekolah suka ngelewatin rumah jenis 'legenda' model begini nih. 

Kalau lewat rumah tua saya suka penasaran kayak apa dalemnya. Seperti apa obroloan penghuni rumahnya. Kepengen banget masuk rumahnya dan melihat jalanan dari teras rumah tersebut. 

Seru-seruan di Singapura

Sekarang mau liburan kemana-mana udah gampang. Terutama Bandung yang jadi banyak tujuan wisata banyak orang. 

Terintegrasi dengan kawasan wisata lain, sekarang Bandung terhubung langsung dengan Singapura dan Malaysia. Tau sendiri di Singapura bejibun banget tempat wisatanya. Begitu juga dengan Malaysia yang mulai gencar promosi di dunia pariwisata. 

Berrrhubung di Bandung sekarang ada penerbangan langsung ke Singapura, temen-temen kalau mau terbang ke sana setelah berlibur di Bandung bisa liat nih daftar tiket wisata di negeri Singa yang saya jual. Lebih murah, lumayan kan sisa duitnya buat jajan-jajan :)


(*UP = usual price/harga normal kalau repot-repot antri beli tiket di Ticketing Booth ditempatnya)
  • S.E.A Aquarium, Adult: SGD 36 [U.P. 38], Child: SGD 27 [U.P. 28]
  • Adventure Cove Waterpark, Adult: SGD 33 [U.P. 36], Child: SGD 24 [U.P. 26]
  • Universal Studio Singapore, Adult SGD 67 [U.P 74) incl. $10 meal voucher + $5 retail voucher, Child SGD 50 [U.P. 54)
  • Gardens by the bay (Flower Dome + Cloud Forest), Adult SGD 25 [U.P. 28), Child SGD 14 (U.P. 15)
  • Singapore Flyer, Adult SGD 27 (U.P. 33), Child SGD 21 (U.P. 21)
  • Full Butler Sky Dining @Singapore Flyer, Dinner for Two Package (advance booking needed) SGD 295 (U.P SGD 315)
  • XD Theatre 6D Motion Ride, Adult SGD 14 (U.P. 18), Child SGD 12 (U.P. 16)
  • Singapore ZOO with Tram, Adult SGD 27 (U.P. 32), Child SGD 19 (U.P. 21)
  • River Safari with Boat, Adult SGD 23 (U.P. 25), Child 15 (U.P. 16)
  • Singapore Night Safari with Tram, Adult SGD 36 (U.P. 39), Child SGD 24 (U.P. 25)
  • Jurong Bird Park with Tram, Adult SGD 26 (U.P. 30), Child SGD 18 (U.P. 19)
  • Song Of The Sea (Advance booking needed – strictly NO cancellation allowed), First show 7.40 SGD 12 (U.P. 15), Second show 8.40 SGD 12 (U.P. 15)
  • Merlion at Sentosa, Adult/Child SGD 7 (U.P. 8)
  • Tiger Sky Tower, Adult SGD 13.5 (U.P. 15), Child SGD 9 (U.P. 10)
  • Duck Tours, Adult SGD 26 (U.P. 33), Child SGD 20 (U.P. 23)
  • Spore River Cruise, Adult SGD 14 (U.P. 18), Child SGD 9 (U.P. 10)
  • Spore Cable Car (two way), Adult SGD 23 (U.P. 26), Child SGD 14 (U.P. 15)
  • Underwater World and Dolphin Lagoon, Adult SGD 24 (U.P. 25.9), Child SGD 16 (U.P. 17.6)
  • Luge & Skyride SGD 11 (U.P. 12.5)
  • Segway 2 round SGD 15 (U.P. 24)
  • City Sightseeing Singapore (Hippo Hop on Hop), Adult SGD 27 (U.P. 33), Child SGD 23 (U.P. 23)
  • Legoland Malaysia, Adult SGD 53 (U.P. 58), Child SGD 39 (U.P. 45), Senior SGD 39 (U.P. 45)*
  • Hello Kitty Town + The Little Big Club Malaysia, Adult SGD 44 (U.P. 46), Child SGD 44 (U.P. 46)*
* Private Transport to Legoland OR Hello Kitty Town + The Little Big Club is SGD 180 (up to 6 pax), additional child passenger + SGD 30

PS:
  1. Tiket berbentuk tiket fisik dan open date (kecuali Song of the Sea)
  2. Tiket bisa diantar langsung ke hotel (ini maksudnya hotel di Singapura yak) atau bisa janjian dimana aja yg mudah (MRT stations atau mall). Bayar Cash on Delivery pas ketemuan. :)
  3. Semua tiket dijamin VALID.
  4. Hubungi saya by BBM di 3282E66E, WA 022-92049111, atau email bandungdiary@gmail.com. Kalau sms juga boleh di nomor 0896.3185.9456

Sekian dulu yak. Happy booking and super tengkyuuu :)


-Ulu-

Kue Balok yang Legendaris

February 10, 2014


Kue balok itu rasanya biasa aja. Standar. Padat bikin perut cepet kenyang. Harganya paling murah 1.000/potong. Tapi kenapa yah saya suka banget sama kue ini. Kalau ketemu kue balok sih palingan cuma makan 2-3 potong aja padahal. Gak kayak makan pizza yang bisa sampe 5 potong, atau baso tahu yang bisa saya abisin 10 potong satu porsinya.

Kue balok adalah jajanan murah meriah yang mengenyangkan. Biasanya penjual Kue Balok mangkal di dekat daerah pasar. Karenanya gak heran kalau penjual Kue Balok bisa beroperasi 24 jam. Kehidupan pasar kan ada yang tidak berhenti. Penghuni pasar yang suka pada beli Kue Balok ini nih.

Makanya Kue Balok favorit saya ya yang suka mangkal di deket Pasar. Lebih orisinil soalnya dari segi rasa dan suasana. Kalo kebersihannya sih gak menjamin yah, mendingan cari gerobak Kue Balok yang agak jauhan dari pasar. Sekarang kan Kue Balok udah ada di restoran, salah satunya Bancakan deket Gedung Sate.


Tapi tetep aja Kue Balok di deket Pasar Astana Anyar, Bandung itu jagoan rasanya. Terenak deh pokoknya.

Padahal kue ini simpel aja bahannya. Terigu, telur, air, gula. Sederhana aja sih. Saya suka bayangin kakek buyut saya juga pernah makan kue ini. Rasanya gimana gitu pernah nelen makanan yang pernah dimakan sama leluhur saya. Hehehe :D

Oiya, temen makan Kue Balok adalah segelas teh hangat. Kopi item yang masih mengepul asapnya juga bakalan bikin Kue Balok tambah nikmat.

foto ini saya yang jepret, liat aja gelasnya kepotong, piringnya juga :(( hihihi




yang motoin selain saya yang moto sendiri: Indra Yudha

Tips ke Braga Culinary Night

February 07, 2014
Dateng ke semua acara festival atau bazar yang sifatnya festive, saya dan suami syukur alhamdulillah gak pernah kehilangan apapun. *amit-amit ketok meja, jangan sampe kehilangan apapun, siapapun*

Menurut kami, faktor kehilangan kadang-kadang bukan karena takdir. Bukan gara-gara suratan nasib. Tapi juga karena human-error. 

Kecopetan, barang ilang, anak ketinggala, kepisah, nginjek kaki orang, minum keselek gara-gara kesenggol orang, rok robek, sandal coplok. Macem-macem.

Pertama: taro gajet gak perlu. Selain ponsel dan kamera, kami mah gak bawa gajet lain-lain. Tidak bawa laptop, gak bawa tablet. Kamera pun selalu dikalungin, ponsel juga ditaro dalam-dalam di saku celana yang memang dalem hahahha. Dan kami gak pernah sibuk bersosial media kalau acara-acara festival. Suka sih tapi liat kondisi. Kalau hiruk pikuk banget mah udah lah nikmati aja. Ntar di share foto-foto sama statusnya setelah sampai di rumah. Jadi resiko gajet ilang nol besar. Tinggal kuasa Tuhan aja yang bermain, ikhtiar kan udah :P

Dua: dompet dan apapun yang ada duitnya benamkan dalam-dalam didalam tas. Kadangkala malah saya udah siapin duit buat jajan ke saku celana. 10ribuan, 20ribuan. Selain bikin berhemat jajannya, lebih gampang juga bayarnya. Gak heboh buka dompet. Kalo lagi penuh banyak orang buka dompet jadi perkara yang ngerepotin sih kadang-kadang.

Tiga: pake pakaian yang nyaman. Di Bandung udaranya relatif sejuk, dingin. Cuma ya kadang-kadang panas juga. Pake t-shirt & celana pendek atau panjang jeans atau katun udan cocok. 



Empat: Nah berdasarkan pengamatan dan pengalaman, kalau datang jam 6 sore sampai 7 malam deh, BCN relatif bisa dinikmati. Bisa makan berdiri, bisa ngobrol, moto-moto juga leluasa. Tapi kalau udah jam 7 malam keatas, duh mulai deh orang-orang berdatangan. Gak apa-apa juga sih datangnya malam. Seru-seru aja. 

Lima: buat muslim atur waktu sholat magrib baik-baik. Kalau saya suka biasanya datang jam 5 sore, jalan-jalan sebentar di BCN. Walo belum dimulai tapi dekor acara udah dipasang, jadi buat jalan kaki sore dan foto-foto asyik banget nih. Terus saya sholat dulu di masjid kantor PLN gak jauh dari Braga. Habis sholat balik deh ke Braga lagi buat mamam-mamam ;)

Enam: yang bawa anak, mendingan GENDONG anaknya. Gak usah pake stroller deh kasian. Kondisinya gak bagus buat stroller. Eh kalo maish bayi banget ya gak apa-apa. Kalo udah setahun dua tahun, ya gendong aja kasian suruh liat pemandangan :)) be careful smokers, okey.

Gitu aja tipsnya. Selamat datang di Bandung, selamat makan-makan. Jangan lupa kalo mau pesen hotelnya ke saya aja yak :) diskonan niiiih!


Gimana Caranya ke Braga Culinary Night?

February 06, 2014
Banyak temen yang nanya sama saya: Braga kulineri dimana sih, luuuu?

Braga itu ada jantung kota Bandung, Saudara-saudari. Pada tau BIP gak? Nah deket-deket situ. Gak jauh dari jalan Dago. Semua orang Bandung tau jalan Braga.

Braga Culinary Night diselenggarakan sepanjang Jalan Braga 500 meter saja. Acara perdananya tanggal 11 Januari. Pernah diniatkan oleh pak walikota menjadi acara sepekan satu kali pada hari malam minggu jam 18.00 - 01.00. Tapi entah kenapa sekarang menjadi satu kali dalam dua minggu saja. Hari dan waktu sih sama saja.

Braga Culinary Night disingkat BCN gratis gak dipungut biaya. Bayarnya ntar pas temen-temen pada beli makanan/minuman di booth yang jualan :D

Saya udah dua kali datang ke BCN. Pertama di acara perdananya. Kedua di penyelenggaraan BCN yang kedua. Berturu-turut. Dateng sekali lagi dapat piring gimana, pak walikota? :))



BCN seru banyak makanan. Sosis, gorengan, sate padang, risoles, cilok, cimol, seblak, ramen, bebek, gak ada yang gak ada deh pokoknya tumplek tumbleugh. Ada juga penjual area food truck yang menjual makanan western: burger, sosis bakar, hotdog, dan sejenisnya. Seru-seru sih rasanya. Ada yang enak banget, ada yang standar, ada yang gak terlalu enak. Buat jajan-jajan centil boleh lah :D

  1. Menuju Braga bisa pake taksi :D bayar langsung diantar ke lokasi. 
  2. Kalau angkot, ada macam-macam. Tergantung datangnya dari arah mana. Kalau saya dari arah utara kota Bandung, jadi saya pake angkot Ledeng - Kalapa, turun di jalan Wastukencana yang ada masjidnya, dekat Balaikota. Habis itu jalan kaki mengikuti jalan Wastikencana ke arah selatan. Teruuuusss aja, sampe nyebrang jalan tiga kali. Nah sampai deh di Braga.
  3. Kalau gak mau jalan kaki, pake angkot Ledeng - Kalapa, turun di jalan Merdeka dekat BIP, naik angkot lagi Kalapa - Stasiun (St) Hall (angkot ini lewat di depan BIP). Ntar sampai di mulut jalan Braganya kok. 


Sekian. Ntar sambung lagi tulisan tentang Braganya yak.